5 Bagian Ke Lima

KERASUKAN BONEKA 1

Aku dan Pastor Gerry tiba di Toronto Kanada, menurutnya kami akan berkendara mobil selama 3 jam kesebuah kota kecil tempat kejadian perkara terjadi. Rupanya sudah ada penjemput kami di bandara.

"Selamat datang, aku Pastor Frank !" ucapnya seorang pria bertubuh gemuk menyapa kami.

"Aku Pastor Gerry dan ini AnAnton !" dia memperkenalkan kami kepadanya. Dan kami pun masuk ke dalam mobil, udara cukup dingin.

"Pendengar dimanapun berada, saya baru mendapat berita sebuah pesawat tergelincir di bandara udara London yang terbang dari Roma Italia !" terdengar sebuah berita dari radio.

"Maafkan saya !" ia pun mematikan radio mobilnya.

"Tidak apa-apa! bisa diceritakan apa yang terjadi ?" tanya pastor Gerry.

"Oh, baiklah !" katanya, Ia pun bercerita bahwa kejadian ini sudah terjadi selama 5 bulan. Merry putri seorang kaya raya di kota tersebut kerasukan iblis di tubuhnya, sudah beberapa pendeta melakukan Exorcist terhadapnya tapi hanya sebentar saja sembuh kemudian terjadi lagi, bahkan makin lama makin parah, kekuarga itu pun kena dampaknya.

Menurut informasi gadis berusia 15 tahun kerasukan sebuah boneka dari iblis, katanya sekarang sedang di tangani oleh seorang paranormal.

"Kalau begitu kenapa meminta kepada kami ?" tanya pastor Gerry heran.

"Kami memintanya sebulan yang lalu, tapi baru kali ini kami mendapatkan jawsbannya !" ujar Pastor Frank.

"Apa berhasil ?" tanya, dia menggeleng.

"Aku baru mendengar kabar, dia ... meninggal !" jawabnya.

"Oh astaga, kami turut prihatin !" ucap pastor Gerry.

"Bukan gadis itu tapi paranormalnya, dia ... tercekik oleh iblis dan tertempel di dinding kamar yang cukup tinggi, polisi kini turun tangan dengan kasus ini! berita pun cepat menyebar !" jawab pastor Frank.

"Oh, begitu! aku sudah banyak menghadapi ritual ini! dari yang terparah sampai biasa! aku harus melihat situasinya dulu baru bisa menyimpulkan semuanya !" ujar pastor Gerry.

"Betul dan saya ucapkan terima kasih mau datang kemari !" jawab pastor Frank.

"Musim dingin sudah datangkah ?" pastor Gerry bertanya, karena sepanjang perjalanan jalanan nampak putih tertutup salju.

"Belum musimnya masih satu bulan lagi, tapi awal musim selalu seperti ini! besok lusa pasti cerah dan lumer kembali !" ucap Pastor Frank.

"Oh ...!" kata pastor Gerry, aku cukup hangat karena jubahku cukup tebal, sebenarnya dari ketika turun dari bandara atau pun di pesawat kami menjadi pusat perhatian dari para penumpang pesawat atau pun yang ada di bandara.

Tak lama kami pun tiba di sebuah kota kecil, dan langsung menuju tempat kejadian ternyata sudah ada garis polisi yang dipasang di rumah yang cukup besar ini. Kami turun dan Pastor Frank meminta untuk menunggu sebentar dan masuk ke dalam rumah.

"Bagaimana menurutmu ?" tanya pastor Gerry kepadaku. Aku memperhatikan rumah besar ini.

"Ya, aku bisa merasakan aura mistis di rumah ini !" jawabku. Pastor Gerry mengangguk, tak lama pastor Frank keluar dengan seorang leaki berumur, dan memperkenalkan kami namanya Mr Tomson

"Maafkan aku, kemarin ada kejadian yang mengejutkan! madame Lauren baru saja tewas karena iblis yang berada di dalam tubuh putriku! padahal dia seorang paranormal yang sangat terkenal! aku ingin putriku kembali seperti dulu! ini semua salahku harusnya aku tak membeli boneka porselen itu untuk ulang tahun Merry !" ada raut menyesal, sedih dan lelah.

"Kami akan menolong putrimu Mr Tomson, biarkan kami melihatnya !" kata Pastor Gerry.

"Anu ... entahlah, dia sedang dalam kondisi ... kerasukan !" ucapnya tak yakin dan ketakutan.

Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click www.webnovel.com/book/my-blood's-devil-and-angel-!_20618432306250505/bagian-ke-lima_55391267735006244 for visiting.

"Wah, itu kebetulan Mr Tomson justru itu yang kami harapkan! lebih cepat lebih baik bukan? kasihan putrimu !" jawab Pastor Gerry terlihat senang dan mengambil tas hitamnya, akhirnya kami masuk ke dalam rumah besar dan luas itu, aku mengikutinya.

"Ini kamar anakku! maaf aku tak berani membuka pintunya! seperti ada kekuatan besar yang menghalangi !" kata Mr Tomson menunjuk sebuah kamar di lantai tiga.

"Itu tak masalah Mr Tomson! Antonio ?" Pastor Gerry melirikku aku mengangguk.

---------------------

Aku menatap pintu itu, kurasakan hawa hitam. Benarkan dia iblis, yang sama denganku ? sebanyak apa mereka sebenarnya, apa aku hanya salah satunya ? perlahan aku menyentuh kenop pintu dan membukanya dengan mudah. Semua terlihat terkejut.

"Aneh, padahal kami sudah berusaha membukanya tapi tidak bisa !" ucap Mr Tomson.

"Sayang ada apa ?" tiba -tiba ada seseorang yang menyapa.

"Oh istriku, kamu kenapa kesini? istirahatlah !" ujar Mr Tomson khawatir melihat seorang perempuan cantik tapi lesu.

"Aku tidak apa-apa sayang !" ucapnya pelan.

"Maafkan ini istriku Margareth, kemarin ia menjadi saksi atas terjadi tewasnya paranormal itu dan ia masih terkejut !" ujar Mr Tomson.

"Pintunya bisa dibuka ?" tanya perempuan itu, suaminya mengangguk dan dia menunjuk kepadaku.

"Dia yang membukanya !"

"Tentu saja, iblis melawan Devil !" ucap Pastor Gerry.

"Maksud anda apa Pastor Gerry ?" tanya Pastor Frank heran.

"Sudahlah, Antonio masuklah !" perintahnya. Aku tak menolaknya pintu itu terbuka. Semua tertegun, kamar itu gelap dan berantakan.

Aku masuk dan tertegun melihat kondisi Merry yang ... aneh ? dia merangkak dengan posisi terbalik ?

"Merry oh my god ... tolong putriku !" jerit mamanya dan kemudian pingsan. Sementara Pastor Gerry dan Frank membuat salib di dadanya tanda berdoa.

"Siapa kamu ?" tanya gadis itu dengan suara yang berbeda, dia menunjukku.

"Kamu siapa ?" tanyaku balik bertanya.

"KAMU IBLISS ...!!"

Teriaknya keras, kurasakan angin besar menghantamku, tapi aku tak bergeming, tapi tidak dengan yang lain, semua agak terlempar ke samping. Boleh juga kekuatannya.

"Aneh sekali, lalu kamu siapa ?" tanyaku dengan tenang.

"Jangan banyak bicara, walau kamu Devil! kamu tak diterima oleh mahluk dari neraka! semua membencimu! bahkan mahluk surga pun sama! ha ... ha ...! kasihan sekali tak ada yang mau menerimamu !" ucap mahluk itu sinis dan mengejek kepadaku.

"Aku tak perduli, apa yang kamu katakan !" jawabku tenang.

"Justru mahlukmu sepertinya harus dimusnahkan !" ucapku sambil tersenyum misterius.

"Kurang ajar !" teriaknya beberapa benda melayang ke arahku tapi aku tak bergeming benda itu hanya lewat saja tak ada satu pun yang terkemu tubuhku sedikit pun.

"Hanya itu kemampuanmu? aku pikir kamu seorang iblis yang kuat, ternyata hanya rendahan! hi ... hi ...!" tanpa sadar aku tertawa.

"Siapa dia pastor? apa yang dikatakannya ?" tanya pastor Frank heran dan tak mengerti.

"Diam saja, Pastor! kita tak usah turut campur !" ujar Pastor Gerry memperhatikan dari jauh.

"Kurang ajar !!" mahluk itu marah.

Tiba-tiba kamar itu bergetar seperti gempa, tapi hanya di sekitar ini saja. Itu belutubuhkulah rupanya, aku merasakan tubuhku panas, dan api membungkus tubuhku.

"Mampuslah Devil !! ha ... ha ... !" dia tertawa mengerikan.

"Suamiku itulah yang dilakukannya kepada Paranormal itu! setalah itu mendorong dan mencekiknya ke dinding !" seru Margareth yang telah sadar kembali.

"Kamu tahu aku Devil bukan? aku adalah berasal dari api !" aku keluar dari api yang membungkus tubuhku tanpa ada yang terbakar termasuk jubahku.

Tiba-tiba seperti ada yang mendorong dan menekanku ke dinding, leherku tercekik sesuatu tak yang terlihat.

"Ha ... ha ... !" aku malah tertawa.

Semua menatapku tak berkedip, karena kini aku telah berubah sepenuhnya wajah, tubuhku berbeda.

"Mahluk apa itu ... Iibliss !" teriak Margareth, kemudian pingsan. Pastor Frank dan Mr Tomson tidak berkata apapun hanya terdiam, Pastor Gerry menatapku.

"Jadi ini wujud asli Devil itu ya !" ucapnya, semua menatapnya.

Bersambung ....

Next chapter