1 awal mula

ketika kehidupan tak seindah dunia mimpi ketika rencana tak sesuai harapan

apa yang akan di lakukan?

yah jalani aja sih ikuti alur nya mau kemana toh kita juga gak bisa merubah jalan kehidupan se enak nya kaya di dalam novel atau komik yakan!

rutinitas biasa ya tidur, bangun, kerja, pulang kerja mandi, makan, baca novel, sambil tiduran trus tidur lagi, kaya gitu aja terus mulai dari lulus sma sampe 7 tahun kerja ya begitu kalo libur kerja ya tidur sepuasnya. baca novel, baca komik, liat komik online, yaudah gitu aja terus sampe mati .

Tapi tanpa di sangka suatu hari ketika pulang kerja, saat sampai rumah keadaan rumah seperti bukan rumah gua biasanya ???? ada yang aneh banyak orang dan gue gak tau itu siapa mau cabut tapikan itu rumah gue. mana cape kan pulang kerja yaudalah gue masuk kedalam rumah dan lebih kaget lagi gua liat sosok pria yang terasa familiar tapi gue lupa yaudahlah gue masa bodo . dan ketika di dalam rumah gua di seret nyokap ke kamar mandi dan di suruh mandi .. nyokap gue ngasih baju buat gue ganti yaudah gue ikutin biar dapet pahalakan ya pas gue buka baju ko baju nya rame kaya yang mau kondangan ih aneh gua sama nyokap sendiri.

pas tiba di ruang tamu gue di suruh duduk dan gue gak ngerti apa yang di bicarakan tiba tiba aya bokap nanya

"gimana kamu siap" tanya bokap

"hah " cengo gua yaiyalah gue cengo orang gua gak tau apa yang di bicarain main nanya siap aja.

"kamu siap gak nikah sama adhan"tanya nyokap gue makin jelas

lah jadi ini acara lamaran gitu? wah gak bener ini masa gue mau di nikahin sama siapa tadi adhan yah gila kan kenal aja kaga

"bentar jadi ini acara lamaran ? "

"yaiya adhan ini kan teman sd kamu itu loh " jawab nyokap gue

eh tunggu adhan temen sd ? wah gila jadidia adhan yang itu yang dulu suka jailin gue lah ngapain dia ngelamar gue segala bukan nya dia sekarang jadi dokter ya? kenapa ga nikahin perawat seksi aja coba

"gimana listi kamu siapkan jadi istrinya anak mama?"tanya mama adhan

entah angin apa gua hanya bisa tersenyum

hingga adhan angkat bicara

"bisa kita ngobol sebentar di luar" tanya adhan

"bisa kenapa gak disini aja "jawab gue tapi karna ngeliat ekspresi muka dari kedua keluarga ini gue jadi merinding

"eh yaudah yu keluar"lanjut gue

gue pun keluar bareng adhan sedikit menjauh dari keramaian

"kenapa? bisa jelasin ga ko lo tiba tiba ngelamar gue?"tanya gue

"list gue udah jadi dokter seperti cita cita gue"ucapnya

"la trus ngapain lo lamar gue kenapagak lamar suster suster sek.. eh cantik gitu? "ucap gue

" gue berpikir seperti itu dulu .. tapi ternyata cinta monyet gue gak bisa di kalahin sama yang lain meski gue udah pacaran sama perawat kakak tingkat dan lain sebagainya tapi lo tetep hadir list"ucapnya

"hahha ... kita tuh udah gak ketemu lama masa iya lo bisa kaya gini tetep suka sama cinta monyet lu ini dan main lamar aja gimana klao ternyata gue udah nikah atau mau nikah atau udah punya pacar hah gimana? lo mau malu malu in keluarga lo?" jawab gue

"tapi lo jomblo kan sekarang ?"tanya nya

gila menohok banget.

"ya . iya sih tapi.."

"tapi .. lo punya suami halu gitu hah yang lagi wamil gitu"

gue nganga gak bisa jawab karna omongannya hampir benar

"gimana jadi lo terima gue kan"ujarnya

"tapi.."

"lo gak punya alasan buat nolak " ucapnya tersenyum puas

"oke tapi kalo udah nikah gue mau tinggal di sini gak mau ke rumah lo!"ucapku

"emang yakin kita bakal sampe nikah " ucapnya ngeselin masih sama seperti dulu

"yaudah trus ngapain lo lamr gue " kesel gue

"gak usah ngegas dong mba"ucapnya sambil ketawa gak jelas dan ninggalin gue dia masuk kedalam rumah gue

"listi udah bilang iya dan siap jasi istri adhan " ucapnya

"kan bener anak kita tuh saling mencintai cuma masih malu"ucap nyokap adhan

benar benar tebal muka ni anak baru juga ketemu elah ..

setelah acara lamaran adhan rutin mengunjungi rumh gue dan gak jarang juga dia mampir ke tempat kerja gue ngeselin asli

dan saat nyebar undangan dia tetep ngintilin .

gue sebar undangan gak banyak sih karna temen gue dikit

" siapa aja sih yang lo undang" tanya nya

"banyak"

"cewe or cowo yang lo undang?"tanya lagi

"bacot lo bisa diem gak sih ?" ujar gue

"dih ngegas lo baru juga di uji begitu"balas adhan

"lu bisa diem gak sih fokus nyetir aja napa gue mau meet up bareng temen smk gue jangan bikin badmood" pinta gue

dan akhirnya si adhan diem juga

setelah beberapa menit akhirnya kita sampe di tempat tujuan sebuah kafe antik di daerah kota S .

saat memasuki kafe semua temen gue ada di situ dan mereka lagi menunggu... menunggu makanan sih lebih tepatnya . di antara mereka semua bawa gandengan dan gue ya gue bwa dokter ganas.

"wihhh gandengan mulu kay truk gandeng" yopi suami aderina

"bacottt lu ka ... gue tabok ye " ujar gue melayang kan tinju ke lengan nya

"ih suami gue nih gak usah lo jadiin samsak juga" bela aderina

"bodo!"

"please deh gak usah ribut incess pusing nih mending duduk yah " ucap kristi

"tau baru juga ketemu" ujar refani

"iye iye..." jawab gue

"nih buat kalian" ujar gue sambil memberikan undangan weding gue

"lah sapa yang mau sunatan ini" komentar nenden

"serah lo ma kesel gue"jawab gue

"eh anjir lo mau nge dahuluin gue list kejam lu" ucap ratna dengan gaya lebay nya

yah sahabat gue emang kek gini lebay gak ada aturan

[pov end]

"lo beneran mo nikah "tanya refani dan kristi barengan kek yang pilu gitu dapet undangan dari gue

"gak dia ko yang mau nikah gue kan setia barengan lo 😘 ref"jawab gue

"lah kan sama lo nikahnya ..pea"komentar adhan sambil noyor pala listi

"anjir ko main tangan sih lo kdrt nih gue bilangan nyokap tau rasa lo gak jadi nikah "ancem gue

"berani gitu "bls adhan

"beranilah lagian juga kan yang ngebet kawin itu elo bukan gue .. gue mh enjoy jomnlo juga πŸ˜ŠπŸ˜‹"ledek listi

"gak usah melet melet mau gue cium hah " balas adhan

listi pun mingkem seketika denger balesan adhan sedangkan yang lain pada ngetawain

"kalian cocok "komentar kristi

"dih gak ada urusannya"jutek gue

"eh lu kan udah mau nikah gak usah pada berantem deh gak jadi kawin baru tau " ancam nenden

"jangan ding kasian nyokap gue nanti menanggung malu " ucap gue rada lebay

"udah nyampe mana?"tanya restu suami refani

"apanya?"

"prosesnya" sosor yofi

"oh gaktau sih kan yang ngurus bonyok"balas gue

"hemmft ampun ni anak bolot nya gak ilang " umpat restu

"napa sih "

"udah nyampe mana han?" tanya nya beralih ke adhan sok deket banget

"susah bikin timing sama ni anak "jawab adhan

mendengar itu semua kecewa entah kenapa pada kecewa.. timing apaan lagi listi sampe pusing mikir

"lu harus sabar biasanya yang begitu sekali coba langsung ketagian " balas restu

"bener tuh gue jamin lo gak bakal kecewa sama dia" sambung farhan pacar nenden

"heem dia kelewat polos sih "sambung ratna dan yanglain hanya mengangguk setuju

"eh lupada ngomongin apa sih gak jelas ketagian polos kecewa apa sih bikin bingung" marah listi

"anak kecil diem aja gak usah protes" jawab kristi

"ih kalian nyebelin sini ondangannya gak jadi gue ondang" merajuk

"ih kebiasaan kalo udah gitu teh pengen gue sosor lama lama" ucap adhan

"hem iya sosor aja lah sekarang biar diem " komentar nenden dan semua mengangguk setuju

" hahah udahlah kasian ni anak bisa bisa pas pulang minta langsung nikah hari ini juga" receh adhan

"apa sih lo siapa juga yang minta di nikahin sekarang juga, kan lu yang ngebet banget nikah nyalahin gue" kesal listi

drtt.. drtt

suara dering handphon terdengar di tengah obrolan panas mereka

"angkat napa nge ganggu" protes listi

adhan mengangkat telponnya agak menggeser sedikit karna bising

"kenapa lin?"nya adhan

.....

"emang lo gak bisa sendiri apa?"

.....

"yaudah lo tunggu bentar " mematikan

"list yuk cabut !"ajak adhan

"kemana si kita kan baru duduk bentar"ucap listi kesal

"gue harus bantuin linda oprasi sekarang"

"oh jadi si linda lebih penting?" listi tambah kesal mendengar nama wanita lain

"bukan linda yang penting tapi pasien yang sedang sekaratnya yang penting cepet ikut"perintah adhan

"gak mau "

"yaudah kamu disini nanti aku jemput" ujar

adhan lalu mencium kening listi listi hanya terdiam atas perlakuan adhan tapi kemudian ia tersadar ketika adhan telah jauh

"nyebelin mereka lebih penting dari gue dasar"keluh listi

"makluminlah dia kan dokter tanggung jawabnya gede"aderina menenangkan

"iya bener "timpa yang lain

setelah beberapa saat listi memutuskan untuk menyusul adhan ke rumah sakit .

terlihat dua pasang dokter yang baru saja keluar dari ruang oprasi

"sampe keringetan lo" ucap dokter wanita lalu menyeka keringat adhan

Listi hanya memperhatikan lalu mengikuti mereka ke sebuah ruangan yang tertulis dr. linda

"masuk dulu ada minuman noh di dalam " ajak si dokter

"gua mau yang biasa"pinta adhan

"iya ada noh kebiasaan lo kalo udah oprasi pasti minta" ucap si dokter ambigu

Next chapter