46 Karya Baru ....

Sehari setelah episode kedelapan Puella Magi Madoka Magica disiarkan, Atsuhiro datang ke perusahaannya dan memanggil Ayame untuk datang ke kantornya.

Duduk di kursinya, Atsuhiro meminum kopi sambil kembali mengingat kejadian malam sebelumnya.

....

"Hehe ... Sepertinya episode kedelapan benar-benar membuat para penonton terharu."

Kata Atsuhiro sambil terkekeh melihat berbagai komentar yang ada di kolom komentar Twitter-nya.

"April-sensei, bukankah kamu terlalu kejam untuk gadis semurni Sayaka!?"

"Aku benar-benar tidak tahu apa yang ada di dalam hatimu April-sensei, bahkan tega menyakiti Sayaka."

"Uwaaaa .... Saat melihat Sayaka meneteskan air mata di episode delapan sebelumnya, aku tidak tahu kenapa aku ingin menangis ... Aku harap Sayaka akan memiliki akhir yang bahagia."

"Benar! Aku juga menangis saat melihat Sayaka meneteskan air matanya ... Ditambah dengan musik latar itu, benar-benar sebuah mahakarya!"

"Di atas, mungkin harapanmu tidak akan terkabul. Secara, selama Puella Magi Madoka Magica di siarkan dari awal ... Belum ada Penyihir yang bisa diubah kembali. Jadi aku pikir dia akan berakhir sama seperti Mami-chan."

"Meskipun aku tahu itu, aku masih ingin Sayaka bahagia!"

"April-sensei sepertinya benar-benar iblis berbentuk manusia!"

Melihat ini, Atsuhiro menggerakkan bibirnya. Tapi Atsuhiro hanya menghela nafas sebelum memasuki ruang sistem.

Saat memasuki ruang sistem, Atsuhiro ditampilkan status terbarunya.

[Status Host]

Nama : Kagari Atsuhiro

Karya yang tidak terkunci : 5 Centimeters Per Second, Voices of a Distant Star, Fate/Stay Night, Puella Magi Madoka Magica

World Poin : 3.092.072

Bakat : Menggambar (Master) [+] Animator (Master) [+] Musik (Pemula) [+]

Melihat status terbarunya, Atsuhiro mengangguk dengan senyum diwajahnya.

Atsuhiro berencana untuk membuat anime lagi setelah Puella Magi Madoka Magica selesai.

"Sistem, buka kunci karya, Code Geass." Kata Atsuhiro dengan senyum.

[Membuka kunci Code Geass akan membutuhkan sebanyak 1.000.000 World Poin, apakah anda yakin?]

"Yes. Dan juga tingkatkan bakat Musik ke Master."

[Membuka kunci karya Code Geass berhasil.]

[Meningkatkan bakat Musik tingkat pemula ke Master akan menghabiskan 750.000 World Poin, apakah anda yakin?]

"Yes." Atsuhiro mengangguk tanpa ragu.

[Bakat Musik (Pemula) telah ditingkatkan menjadi Master.]

Setelah sistem mengatakan itu, status terbarunya muncul.

[Status Host]

Nama : Kagari Atsuhiro

Karya yang tidak terkunci : 5 Centimeters Per Second, Voices of a Distant Star, Fate/Stay Night, Puella Magi Madoka Magica, Code Geass

World Poin : 1.342.072

Bakat : Menggambar (Master) [+] Animator (Master) [+] Musik (Master) [+]

Melihat ini, Atsuhiro tidak mengatakan apapun dan keluar dari ruang sistem dan pengetahuan tentang plot Code Geass dan Musik memasuki kepalanya.

Tidak menunggu lama, Atsuhiro segera menulis dan menggambar.

....

Atsuhiro meminum tehnya dan menunggu Ayame datang.

Tidak lama kemudian, Ayame datang dan memasuki kantornya.

"Selamat pagi bos, apa ada yang ingin kamu bicarakan?" Kata Ayame dengan senyum sebelum menatap Atsuhiro dengan curiga.

Kadang-kadang dia bertanya-tanya apakah orang ini adalah investor utama Puella Magi Madoka Magica. Meskipun Atsuhiro telah melakukan pekerjaan yang seharusnya dilakukan dengan baik, tetapi Atsuhiro terlalu tenang tentang hasil akhir dari karya tersebut.

Jelas mengetahui bahwa ini adalah momen kritis untuk Puella Magi Madoka Magica, lagipula, anime ini akan segera selesai dalam empat episode.

Sangat penting untuk dua minggu ini untuk melampaui "Fallen Hero", tapi disini orang ini masih mood untuk minum teh dan kopi?

Ayame berani menjamin bahwa produser anime Fallen Hero sekarang harus memeriksa kekurangan akhir dalam animenya yang telah selesai, dan segera memodifikasinya sebelum disiarkan.

Tapi keraguan Ayame dengan cepat terjawab.

Dia melihat bahwa Atsuhiro mengeluarkan setumpuk besar manuskrip dari koper yang dia bawa ...

Ayame telah melihat adegan ini beberapa kali, dalam sekejap, pupil matanya sedikit menyusut, dan dia menebak apa yang dimaksud Atsuhiro dengan memanggilnya.

Apakah ada karya baru lainnya? Bukankah orang ini benar-benar bukan manusia, sangat produktif?

Atsuhiro menyerahkan setumpuk gambar kepada Ayame.

Sketsa di atas adalah sepasang gambar latar, dengan karakter dan robot raksasa, serta berbagai penjelasan latar.

Atsuhiro melihat hal-hal ini dan memahami bahwa Atsuhiro pasti telah melakukan banyak pekerjaan rumah dalam karya ini.

Setelah melihat gambar pengaturan ini secara acak, Ayame menggulir ke bawah dan akhirnya melihat sampul dari karya ini, dengan nama karya di atasnya ... Code Geass: Lelouch of the Rebellion.

Bersamaan dengan itu, pada sampulnya juga terdapat gambar seorang tokoh laki-laki, seorang pemuda berkerudung hitam, dengan wajah yang tampan dan tatapan mata yang percaya diri dan jahat.

"Karya baru?" Ayame menatap Atsuhiro.

"Ya!" Atsuhiro mengangguk sebelum melanjutkan. "Siap memproduksi anime?"

"Iya!" Mengangguk.

Setelah saling kenal begitu lama, keduanya juga memiliki pemahaman diam-diam, Ayame tidak banyak bertanya, dia mengerti bahwa yang ingin dia ketahui hanyalah dalam draf nama karya ini.

Dua jam kemudian ...

Ayame membaca halaman terakhir naskah Atsuhiro dengan ekspresi serius.

Pada saat ini, dia memiliki pikiran di dalam hatinya ... Kagari Atsuhiro, pria ini benar-benar jenius.

Plot draf Atsuhiro hanya pada saat episode kesebelas dan keduabelas dari anime aslinya, tapi ... ini telah memberi Ayame pemahaman yang cukup tentang anime Code Geass.

Sejujurnya, Ayame merasa setting dari karya ini sangat berani, dunia overhead, negara dan kekuatan fiktif, demi balas dendam sang protagonis kepada sang kaisar, dan hubungan rumit antar karakter, ia segera membiarkan dirinya tampaknya telah menjadi Lelouch yang menyusun strategi dalam pekerjaannya dan mengganggu situasi dunia.

Meskipun menurutnya sekelompok siswa sekolah menengah menyelamatkan dunia terlalu tidak masuk akal dan kedua, perkembangan Lelouch terlalu mulus.

Tapi ini tidak mempengaruhi kualitas terbaik dari karya ini, yaitu ... terlihat bagus.

Bagaimanapun, anime di Jepang saat ini adalah semua tentang siswa sekolah menengah yang telah melakukan perjalanan ke dunia lain untuk mendominasi dunia. Tidak berlebihan jika Lelouch di dunianya dapat menggunakan kekuatan Raja untuk menggulingkan Britania.

Apalagi karya ini memiliki desain bagus karakter Lelouch dan CC lebih baik dari pada anime Isekai lainnya. Terdapat plot, pertarungan, pertempuran, karakternya bagus, dan plotnya tidak ditunda. Anime khas dengan nilai komersial yang sangat tinggi.

Ini pasti akan menarik sekelompok besar siswa SMP dan SMA di Jepang .... dan pasar animasi di Jepang tidak diragukan lagi adalah kekuatan utama dari orang-orang ini.

Dapat dikatakan bahwa karya ini sepenuhnya sejalan dengan permintaan pasar. Setelah membaca plot ini, Ayame dapat menyimpulkan bahwa popularitas karya ini setelah disiarkan pasti tidak rendah.

Hanya saja ... Dia tidak berharap Atsuhiro menghasilkan pekerjaan seperti itu.

Tapi ketika saya memikirkannya dengan hati-hati, Ayame merasa lega ... Atsuhiro, pria ini, selalu mengubah gaya karyanya. Dialah yang memiliki gelar sebagai Iblis, dan Warrior of Love, yang diberi oleh para penggemar.

"Apa yang akan kamu lakukan?" Ayame bertanya pada Atsuhiro dengan nada bersemangat yang tidak bisa disembunyikan.

Melihat ini, Atsuhiro hanya tersenyum. Bagaimanapun, Code Geass: Lelouch of the Rebellion juga merupakan salah satu mahakarya anime di Jepang di dunia lain.

Jika Ayame bahkan tidak berpikir bahwa karya seperti itu bagus, maka Atsuhiro akan bertanya-tanya seberapa rendah selera Ayame.

"Tentu saja di produksi." Kata Atsuhiro langsung.

"Mengerti, kapan rencananya akan dimulai?" Tanya Ayame.

"Secepatnya." Kata Atsuhiro.

Mendengar ini, Ayame memikirkannya sebentar sebelum menjawab. "Baik bos, nanti akan aku beritahu kepada Miyuki dan anggota tim produksi."

Atsuhiro mengangguk mendengar jawabannya dan berkata. "Kalau begitu, apa kamu mau minum teh atau kopi dulu?"

"Terima kasih, tapi aku lebih suka susu coklat bos, jadi aku akan segera memberi tahu Miyuki." Kata Ayame menolak dan pergi keluar.

....

Setelah Ayame pergi, Atsuhiro datang ke Studio Pink Pineapple dan melanjutkan kembali pembuatan Puella Magi Madoka Magica.

Setelah semua ini beres, mungkin Studio Pink Pineapple akan segera memulai proyek Code Geass: Lelouch of the Rebellion tanpa henti setelah produksi Puella Magi Madoka Magica selesai.

Sementara Atsuhiro sibuk dengan hal-hal ini, nilai Puella Magi Madoka Magica terus meroket.

Setelah episode kedelapan disiarkan hingga malam episode kesembilan, volume siaran rata-rata meningkat ratusan ribu dari 6,6 juta menjadi, melampaui angka 7,6 juta.

Pada dasarnya peningkatan kinerja semacam ini hampir sama dengan anime Fallen Hero pada data absolut.

Mengenai perolehan kinerja yang menyimpang ini, industri animasi Jepang tidak tahu harus berkata apa.

Episode kedelapan dari Puella Magi Madoka Magica seperti perintah pemanggilan, memberitahu semua penggemar masa lalu April Freeze, yakinlah, Love Demon telah kembali!

Sejumlah besar penggemar komik 5 Centimeters Per Second, anime Voices of a Distant Star, dan game Fate/Stay Night masuk ke dalam pit, ini akan mendapatkan perolehan performa seperti ini.

Tentu saja, dalam hal skala penggemar potensial, Tamaki tidak buruk, tetapi calon penggemar dari karya-karya masa lalunya pada dasarnya adalah penggemar sejati dari karya Fallen Hero, jadi peningkatan kinerja tampaknya tidak begitu dibesar-besarkan, rata-rata jumlah episode sudah mencapai 8,5 juta setelah episode kesembilan ditayangkan.

Sedangkan Prince in Another World urutan ketiga setelah dua karya, rata-rata data volume siaran episode 6 setelah penayangan baru saja melebihi 6 juta, pada dasarnya hanya gap yang dibuka oleh dua karya pertama semakin membesar.

Hanya dapat dikatakan bahwa bahkan dalam peminjaman animasi, efek Matius di dunia paralel juga valid.

Tapi sama, banyak orang juga menemukan.

Meskipun kedua anime Puella Magi Madoka Magica dan Fallen Hero pada dasarnya meningkatkan nilai absolut dari data volume siaran harian, hal ini juga berarti bahwa gap total volume siaran di antara keduanya tidak dapat dipersempit.

Jika kedua karya terus berkembang dengan cara ini, pemenang utama anime November adalah ...

Kecuali, cerita di balik karya Puella Magi Madoka Magica lebih eksplosif daripada Fallen Hero, dan bisa menyentuh hati penonton, sebaliknya masih sulit mengejar ketertinggalan Fallen Hero.

Berkaitan dengan hal ini, semacam penggemar Puella Magi Madoka Magica tetap berada di depan layar komputer pada sore hari saat episode 9 akan ditayangkan, menunggu animenya ditayangkan.

Atsuhiro, Megumi, Eriri dan Utaha yang sama juga duduk di depan TV di ruang tamu malam itu untuk menonton episode kesembilan Puella Magi Madoka Magica.

Sepanjang pekerjaan ini, Atsuhiro merasa paling tertekan. Transisi dan inkarnasi Sayaka di episode kedelapan. Tapi yang paling mengesankan Atsuhiro adalah Kyoko di episode kesembilan berusaha menyelamatkan Sayaka.

Bagi Atsuhiro, cerita dari pasangan kekasih merah dan biru ini, dalam pandangan Atsuhiro, menggerakkan dia lebih dari kelahiran Goddess Madoka yang ada di episode terakhir.

Seperti yang dikatakan media di Internet, jika Puella Magi Madoka Magica ingin mengejar Fallen Hero, karya ini pasti harus punya plot di belakangnya.

Dalam hal ini, Atsuhiro hanya ingin mengatakan bahwa empat episode terakhir Puella Magi Madoka Magica adalah keseluruhan proses energi tinggi dan kunci dari kemampuan karya ini, dan yang disebut titik plot adalah episode kesembilan yang akan ditayangkan malam ini.

Next chapter