26 Ning Xi, Kita Punya Banyak Hari Di Depan Kita

Translator: Atlas Studios Editor: Atlas Studios

"Uhuk uhuk uhuk…" Ning Xi benar-benar kalah pada Lu Tingxiao dan buru-buru berkata, "aku hanya bercanda… itu sebuah lelucon…"

Sepertinya Lu Tingxiao ketagihan untuk memberikan kunci, karena dia memberikan sebuah lagi kepadanya. "Di area ini tidak mudah untuk mendapatkan taksi, dan pergi bekerja akan menyulitkan buatmu, jadi kamu bisa mengendarai mobil ini."

Ning Xi: "…"

Mengapa…

Dia hanya akan tinggal sementara waktu di sini, tapi mengapa dia merasa seperti seorang simpanan?

Tidak, ini tidak benar, jika dia seorang simpanan, dia akan disembunyikan di luar, bukan diberikan kunci-kunci untuk ke rumah utama, dan bahkan diberikan tanggung jawab atas seorang anak…

Wah, ini rasanya seperti pengantin baru…

Mendadak, dia teringat saat pertama kali bertemu dengan Lu Tingxiao, dan bagaimana dia dengan mendadak melamar dia…

Dia pikir dia mengerti segalanya tentang pria, tapi pria satu ini yang berdiri di hadapannya, bagaikan sebuah program komputer dengan dinding perlindungan firewall paling bagus yang tidak bisa dia tembus.

Dia tidak tahu apakah menyetujui permintaan Lu Tingxiao karena bersimpati dan dalam kondisi lemah akan menjadi malapetaka atau nasib baik…

Pikiran Harta Kecil malam itu tidak terlalu stabil, jadi untuk berjaga-jaga, Ning Xi tidur di sampingnya dalam satu ranjang.

Di tengah malam.

Pintu ke kamar tidur terbuka perlahan dan tanpa suara.

Ada suara langkah mendekat, dan seorang pria berlutut di samping ranjang.

Dalam cahaya lampu sisi ranjang yang kuning lembut, wanita yang berada di ranjang terlihat baru menepuk-nepuk Harta Kecil sebelum tertidur, nafasnya pendek dan ekspresinya hangat. Bibir lembutnya bagaikan bunga sakura di musim panas, dan sedikit terbuka seakan-akan sebuah undangan tanpa kata…

Setelah beberapa saat, sebuah bayangan gelap menghalangi sinar lemah lampu saat sesosok pria merayap mendekat…

Dia hanya sejauh nafas - sedikit lagi, dan bibir mereka akan bersentuhan. Tapi mendadak dia menghentikan dirinya sendiri, sebelum meninggalkan sebuah ciuman yang tenang pada kening wanita itu.

Ning Xi, Kita punya banyak hari di depan kita

Keesokan paginya.

Awalnya Ning Xi pikir dia tidak akan dapat tidur di ranjang yang asing, tapi dia tidur sangat nyenyak sepanjang malam tanpa bermimpi.

Ketika dia bangun, dia menyadari kalau Harta Kecil sudah terbangun lebih dulu.

Si kecil sedang membaca buku di sisinya dengan sikap yang serius, dan tidak membuat suara apapun.

Dia sungguh anak yang baik, dia tak dapat membayangkan bagaimana rupa si roti kecil saat sedang mengamuk…

"Sayang, selamat pagi." Ning Xi duduk dan menyapa Harta Kecil dengan hangat.

Harta Kecil mengangkat kepala dengan gembira. Walau dia tidak mengucapkan apa-apa dan ekspresinya seperti tidak berubah, Ning Xi dapat mengetahui dari matanya kalau dia sangat gembira.

Takjub, Ning Xi mengulurkan tangan untuk mengibaskan rambut yang berantakan. "Hari ini, Tante tidak perlu bekerja, jadi aku dapat menemanimu!"

Mendengar kata-katanya, si kecil menjadi terlihat lebih gembira, dia bahkan tersenyum kecil

Ning Xi hampir berdarah karena keimutannya. Dia tidak bisa menahan diri dan memencet kedua pipi kecilnya. "Sayang, tersenyumlah lebih sering. Kamu sangat imut saat tersenyum!"

Setelah mandi, dia pergi ke bawah di mana makan pagi sudah disiapkan.

Ning Xi tidak melihat Lu Tingxiao, dan tidak ada seorang pelayan pun yang memberitahunya untuk menunggu Lu Tingxiao untuk makan, jadi dia berasumsi kalau Lu Tingxiao sudah pergi kerja.

Setelah makan pagi, Ning Xi khawatir karena tidak benar-benar tahu bagaimana cara mengurus seorang anak; dan apa yang harus dia lakukan jika dia tidak mengurus Harta Kecil dengan benar…

Pada akhirnya, kekhawatirannya itu tidak berguna.

Sepanjang pagi, dia duduk di sofa membaca naskahnya, sedangkan Harta Kecil duduk di meja di sebelahnya sambil membaca buku atau menggambar. Mereka tidak saling menganggu, tapi saling berbagi dalam suasana yang harmonis.

Para pelayan hanya datang kadang-kadang untuk membawakan beberapa dimsum dan buah. Gerakan mereka sangat senyap dan ringan, seakan-akan takut menganggu Harta Kecil.

Sepertinya Harta Kecil lebih menyukai kedamaian dan ketenangan.

Next chapter