5 Pesta Itu, Memberikan Banyak Pertanyaan!

Pagi ini Bian bersiap-siap untuk menghadiri pesta perayaan ulang tahun salah satu teman SMAnya, Dian. Ia menggunakan mini dress simple yang memperlihatkan bahu indahnya. Tas kecil yang sesuai dengan busananya dan juga highheels yang semakin memperindah kakinya, Bian berkali-kali melihat kearah cermin untuk memastikan make up nya, Bian hanya menggunakan make up yang terlihat natural dengan lipstick berwarna pink, meskipun terlihat natural tapi tak bisa dipungkiri ia sudah berada di cermin semenjak dua jam yang lalu.

Setelah di rasa cukup Bian segera berlari kebawah karena dari tadi berkali-kali handphonenya sudah berbunyi, hal ini menandakan jemputannya sudah menunggu dari tadi.

"lama amat sih, ditungguin juga," belum sempat Bian menutup pintu mobil yang ia naiki, ia sudah di omeli oleh sang empunya, siapa lagi kalau bukan Fio.

"sorry," Bian hanya tersenyum merasa tak enak.

"udah keringatan ini Bi, keburu luntur make up aku," omel Fio,

"ya udah, touch up lagi kan bisa," ucap Bian tak peduli, ia tahu Fio akan terus mengomel karena kebiasaan Bian yang suka terlambat dari waktu yang dijanjikan. Sebagai sahabat baik Bian, Fio tau betul kebiasaan sahabatnya yang susah diperbaiki ini. Meskipun Fio mencoba untuk mengerti tapi ia akan selalu mengomeli Bian dengan harapan Bian akan memperbaiki kebiasaannya itu, ya walaupun susah.

Bian dan Fio memasuki pekarangan pekarangan gedung tempat diselenggarakannya acara. Fio pun memarkirkan mobilnya ditempat parkir yang tidak jauh dari pintu masuk, hal ini bertujuan agar mereka tidak terlalu lama berjalan mengingat keduanya tidak begitu biasa menggunakan highheels. Belum sempat mereka keluar dari mobil, Fio menghentikan gerakan Bian,

"kenapa, ayo buruan," tapi Fio tak juga bergeming, melihat Fio menatap lurus kedepan membuat Bian mengikuti tatapan Fio. Bian kaget bukan main, ia melihat Jackran dan Tiara yang keluar dari mobil yan sama, mereka berjalan berdampingan dengan Tiara yang melilitkan tangannya ke lengan Jackran.

"yakin Bi lo bakalan masuk kesana," Fio mulai mengkhawatirkan Bian, ia tau itu akan membuat Bian tidak nyaman dan Bian tidak akan menikmati acaranya. "mending jangan deh Bi, daripada ini makin bikin kamu terluka," sambungnya.

"aku nggak papa kok, lagian mereka kan Cuma teman," sambung Bian berusaha untuk tidak memperlihatkan kesedihannya kepada Fio.

Fio dan Bian nggak mungkin nggak hadir di acara salah satu teman dekat mereka sewaktu SMA, apalagi ia secara langsung datang mengunjungi Bian dan Fio untuk memberikan undangannya. Untuk menghargai rasa pertemanan mereka, Bian memutuskan untuk tetap masuk.

Bian dan Fio memasuki gedung, di dalam gedung sudah banyak wajah yang mereka kenali, siapa lagi kalau bukan teman-teman SMA mereka, dan ini menjadikan ajang reunian buat mereka karena sudah lama tidak bertemu. Saat sedang asyik mengobrol bersama teman-temannya, salah satu teman Bian menatap gerombolan Jackran, disana berkumpul anak-anak populer dengan latar belakang keluarga yang baik dari segi ekonomi, Bian berusaha berdiri dibelakang temannya agar Jackran tak melihat dia, ia belum siap jika ia harus bertemu bertiga dengan Tiara.

"gila, itu Tiara kan," ucap salah satu dari mereka

"lo kenal sama dia," ucap Bian dengan wajah seriusnya.

"siapa coba yang nggak kenal dia, dia itu anak dari sahabat ayahnya Jackran, mereka bikin perusahaan bersama dan perusahaan J itu mereka berdua yang bangun, terlebih Tiara cantik dan pintar, waktu kita kelas satu dia lumayan populer," jawabnya panjang lebar.

Bian seketika merasa menjadi orang yang paling bodoh, disaat semua orang tahu siapa Tiara, ia satu-satunya yang tidak mengetahui tentang Tiara. Bian memasuki SMA J saat kenaikan kelas 2, yang berarti saat itu Tiara sudah tidak di SMA itu lagi, dan juga rata-rata anak SMP J bersekolah di SMA J juga jadi tidak mungkin mereka tidak mengenal Tiara, Jackran maupun teman-temannya yang lain.

Mc mulai mengambil alih acara, acara berjalan lancar sampai dian meniupkan lilin dan memberikan cake pertamanya kepada pacarnya, Tomo.

"potongan kedua ini aku mau berikan kepada pasangan yang baru saja balikan, dan kalian pasti udah pada tahu kan, sahabat baik aku Tiara dan Jackran, cake ini sebagai ucapan selamat dari aku buat kalian berdua,".

Bian yang mendengar ucapan Dian kaget bukan main dengan apa yang baru saja ia dengar, tak hanya Bian, Fio dan teman-teman dekat Bian pun merasa terkejut. Sejak kapan Dian dan Jackran bersahabat, karena yang mereka tahu, Dian masuk kedalam lingkup pertemanan mereka, yang kebetulan berpacaran dengan salah satu teman baik Jackran yaitu Tomo.

Dunia Bian seakan runtuh, Bian bagaikan disambar petir disiang bolong. Saat ia berbincang dengan Dian tadi tak sedikitpun Dian membahas tentang Jackran, padahal Dian tahu betul tentang hubungan mereka. Banyak hal yang membuat Bian bingung, selain karena kata sahabat yang diucapkan Dian tapi juga soal Jackran dan Tiara yang balikan, jika tidak kenapa keduanya seolah tidak keberatan dengan ucapan Dian tersebut.

Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click www.webnovel.com/book/mengukir-namaku-di-hatimu_18459454506909105/pesta-itu-memberikan-banyak-pertanyaan!_50133096862899493 for visiting.

"kita pulang aja yuk," Fio tau saat ini Bian berusaha untuk terlihat baik-baik saja, dan Bian sedang tidak baik-baik saja.

"aku toilet bentar," ucap Bian, "aku tunggu di mobil," Bian hanya mengangguk. Keluar dari toilet langkah Bian terhenti setelah melihat Jackran dan Tiara juga menuju ke luar akan meninggalkan gedung. Belum sempat Bian bersembunyi, Jackran melihatnya dan berlalu begitu saja. Mata bian berkaca-kaca, ia kembali ke toilet, mencoba menetralkan dirinya, ia menatap cermin dan memperhatikan dirinya yang rapi namun terlihat berantakan, seolah ia ingin menertawakan dirinya sendiri atas apa yang terjadi beberapa hari belakangan. Bian kembali memperbaiki make up nya, setidaknya Fio akan melihatnya baik-baik saja.

Saat melangkah keluar toilet, langkah kakinya terhenti, ia melihat Jackran didekat pintu toilet. Jackran sedang berdiri dan mempermainkan kakinya, kemudian Jakcran menoleh kearah toilet, Bian berusaha untuk terlihat biasa saja.

Bian melangkah mendekati Jackran, ia hanya diam karena tidak tahu harus berbicara apa. Bian merasa atmosfir kecanggungan yang luar biasa, ntah apakah Jackran merasakan atau tidak, yang jelas ia ingin segera berlari dan pergi meninggalkan Jackran.

"kemarin aku dapat kabar dari perusahaan J, kalau aku di terima magang di sana," ucap Bian berusaha untuk terlihat baik-baik saja, ia sama sekali tidak ingin membahas tentang Tiara ataupun apa yang ia lihat dan dengar dipesta ini. Bian mengingat betul pesan yang ia kirim ke Jackran agar mereka melupakan apa yang terjadi malam itu, jadi Bian memutuskan untuk menunggu Jackran siap menceritakan tentang Tiara mupun tentang masalalunya.

Selama 7 tahun bersama, Jackran tidak pernah sedikitpun berbicara tentang mengakhiri hubungan mereka, bagaimanapun besarnya pertengkaran mereka. Malam itu adalah pertama kalinya Jackran meminta waktu untuk sendiri yang dianggap Bian sebagai cara lain untuk mengakhiri hubungan. Bian tidak akan membiarkan hubungan mereka berakhir begitu saja, setidaknya ia harus lebih berjuang, dan saat ini ia memilih untuk mengalah..

Next chapter