1 MANTAN

Apa yang kalian pikirkan ketika denger kata M A N T A N ?

"M A N T A N itu, orang yang paling gue kangenin"

"M A N T A N itu manusia yang paling keji. Apalagi ketika liat si mantan pamerin pacar barunya yang lebih cakep dari pada gue"

"M A N T A N itu di ibaratkan kopi, manis di depan pait di belakang"

"M A N T A N itu kayak pahlawan, setelah masanya berakhir pasti dikenang"

"M A N T A N itu, orang yang bikin gue gagal move on, karena si mantan makin hari makin cakep"

Mungkin gak akan pernah habisnya untuk menggambarkan sosok si MANTAN ini. Dia itu bukan Pahlwan, bukan juga Penjahat. Tapi anehnya, dia itu bisa jadi Pahlawan yang bisa kita kenang setiap malam minggu dan juga mantan itu bisa kita benci-sebencinya yang pengen banget kita cincang hidup-hidup. Entah lah aneh banget kan soal MANTAN.

Apalagi nih yah datang ke pernikan mantan itu, diibaratakan datang ke medan perang, rasanya itu kayak yang lagi ikutan UKE-UKE, eh maksudnya UKA-UKA. Bener gak sih, malahan nih yah ada yang nyampe nangis di pernikahan mantan. Pas gue tanya, kenapa nangis, taunya kakinya ke injek sama kakinya mantannya, kampret emang.

Gue salah satu orang dari sekian puluh ribu juta makhluk angkasa yang pernah mengalami itu semua. Gimana susah nya move on sama si Mantan. Gimana keselnya pas ketemu sama si Mantan. Pokoknya asem manis hidup punya punya Mantan pernah gue rasain.

Gue Ilim cowok ganteng berusia 18 tahun, masih anak SMA kelas 12. Masih unyu-unyu. Dan gue juga punya mantan namayan Dani, Dani ?

Mantan lo cowok ?

Yaps, mantan gue cowok. Gue humu yang pastinya uke.

Gak enak banget sih udah jadi ukenya dia dan sekarang jadi mantannya lagi.

Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click www.webnovel.com/book/m-a-n-t-a-n_15133278605123305/mantan_40623599572271283 for visiting.

Kenapa gue bisa pacaran sama si Dani ?

Dani itu temen gue waktu kecil. Dari kecil kita kemana-kemana selalu berdua, sehingga kebiasaan itu terbawa sampe 2 bulan yang lalu. Mungkin karena rasa pertemanan kita dalem banget, kayak Samudra, akhirnya kita memutuskan untuk pacaran. Seperti itulah cerita gue bisa pacaran sama Dani.

Pacaran kita tuh gak jauh beda pas kita jadi temen, cuman ada tambahannya dikit. Pasti kalian tau lah maksud gue apa, cuman kiss doang.

Tapi gue juga gak yakin cuman kiss doang !

Iya deh gue ngaku. Gue pernah anuan. Itu juga karena kita penasaran, gimana rasanya cowok sama cowok anuan, Ternyata sama aja.

Sehubung gue gak pernah 'anuan' sama cewek, jadi gue gak tau rasanya kayak gimana, mungkin sama.

Kalo Dani, dia pernah anuan sama cewek, pasti dia tau perbedaanya apa.

Kenapa kita bisa putus ? alasanya karena kita pernah anuan.

Kok gitu ?

Gue juga gak tau, kenapa jadi gitu.

Pas kita udah anuan, besoknya Dani langsung diem-dieman, gak ngomong-ngomong sama gue. Terus dia juga sering ngehindarin gue. Dan acara diem-dieman kita tuh berlangsung selama 2 minggu, itu juga gue yang paksa dia buat ngomong;

Flashback;

Di belakang sekolah...

"Dan, kenapa sih belakangan ini lo ngehindar ?"

"...."

"Kalo gue punya salah, gue minta maaf"

"...."

"Ngomong dong jangan diem aja !!"

"...."

"Sekarang lo bisu atau tuli ?"

"...."

"Ok, sekarang mau lo gimana ?"

"PUTUS"

".....", Sekarang gue yang diem kayak patung pancoran.

"Gue mau kita putus dan gue gak mau liat lo di depan muka gue"

"...."

"Dan satu lagi, anggap aja kita gak pernah kenal"

"...."

Kembali ke TKP;

Aneh kan tiba-tiba dia bilang putus dan 3 hari setelah kita putus Si Dani udah punya pacar baru, cewek. Temen sekelas gue. Namanya Rini. Jadi gue sama Dani beda kelas. Gue kelas IPA 1, sedangkan Dani IPA 2.

Coba lo bayangkan gimana nyeseknya jadi gue. Apalagi si Rini sering banget nanyain tentang si Dani, dari makanan favoritnya, sampe ukuran kancutnya pun dia tanyain. Gue suka heran sama si Rini, dia itu pacarnya atau tukang kredit kancut. Tau ah, pokoknya gue gedeg banget.

Jadi hubungan gue sama si Dani selama ini gak ada yang tau, kalo gue mantan pacarnya si Dani. Mereka cuman tau kalo gue temen deketnya si Dani.

Soal fisik Dani, jangan di tanyakan lagi, biasa aja. Itu jawaban pas udah jadi mantan.

Jawaban sebelum jadi matan; DANI KAMU LELAKI YANG LUAR BIASA. AKU GAK AKAN BISA HIDUP TANPA KAMU. KAMU BAGAIKAN INTAN PERMATA INDAH YANG SELALU BERSINAR TERANG WALAUPUN DI DALAM KEGELAPAN. PANGERAN DI DALAM DUNIA KU. KAMU MANUSIA TERGANTENG YANG PERNAH ADA. KAMU SEGALANYA. GAK ADA YANG LEBIH BAIK DARI PADA KAMU, lebay.

Ok gue jujur, Dani itu orang nya manis. Badan dia tinggi, berkulit kuning langsat. Dia itu punya garis wajah yang tegas, apalagi di area mata. Kalo dia liat gue, tatapan nya dia itu tajem banget. Gaya berpakaiannya dia, jauh dari kata rapih. Rambutnya juga gak pernah dia sisir. Katanya, "Gini aja udah ganteng, apalagi disisir. Nanti kamu makin cinta sama aku", anjirlah pokoknya.

Dani itu suka banget sama balapan motor, gue juga suka. Gue sering duel sama dia, tapi dia lebih jago.

Dani itu perokok, walaupun dia masih seorang pelajar. Kalo gue ngerokok punya si Dani aja. Alah apa ini, kok gitu sih. Maksudnya suka minta yang punya si Dani. Ngeles gue.

Gue gak ngerokok.

Soal otak, dia bego. Dia suka nyuruh gue ngerjain pr nya dia.

Kalo soal fisik gue. Tinggi gue sama dia, sama, bedanya gue lebih putih sama lebih ganteng, jawaban pas udah jadi mantan.

Jawaban sebelum jadi mantan, DANI GIMANA SIH CARANYA SUPAYA BISA GANTENG KAYAK KAMU, Anjirr lah pokoknya.

Dan yang bikin gue meratapi nasib setelah jadi mantan adalah, Rumah dia sama rumah gue, sebelahan. Kampret. Jadi gue seringa banget liat dia bawa pacaranya ke rumahnya. Terus gue juga sering banget denger suara "Ahh...Ahhhhh..Ah". Entah itu suara apaan, gue masih polos.

Posisi kamar gue sama Dani sebelahan, jadi kalo ada suara keras dari kamar Dani, bisa kedenger dari kamar gue.

Dan hari ini tepat 2 bulanya gue jadi mantan si Dani. Untung aja bukan 7 bulan, bisa langsung syukuran.

Soal perasaan gue ke dia ?

Jangan tanyakan hal yang seperti itu, karena gue gak bisa move on dari dia. (Nangis darah)

Gue cinta banget sama dia, gue masih sayang. Dan gue juga masih mengharapkan dia buat balikan lagi.

Kita udah bersama dari kecil sampe 2 bulan yang lalu. Susah senang bersama. Tidur bareng, ngerjain pr bareng, berangkat sekolah bareng, pulang sekolah bareng, kemana-mana selalu barengan dan tiba-tiba dia ngajakin putus. Hubungan kita tuh di ibaratkan batu piramida, satu batu aja kita copot, hancur sudah. Hubungan kita udah hancur dan musthil banget bisa kayak dulu lagi.

Karena kebersamaan kita berada di masa lalu, sedangkan waktu gak mungkin berjalan ke masa lalu.

Di lihat dari sekarang, musthil banget buat balikan.

Dulu itu kalo di sekolah pas istirahat, kita suka makan bareng di kantin. Kalo sekarang ketemu di kantin kayak ketemu setan, langusung ngacir. Bela-belain gak istirahat, gara-gara ketemu mantan di kantin.

Dulu itu kalo ketemu di toilet, kita suka pipis barengan sambil saling pegangin 'ANU', pasti tau lah maksudnya pegangin senjata. Dan sekarang kalo ketemu di toilet, lebih baik kencing di celana, daripada kencing bareng mantan.

Dulu itu kalo lagi ketemu di koridor kelas, Kita suka saling tatap sambil lempar senyum. Kalo sekarang ketemu di koridor kelas, boro-boro saling lempar senyum, Dia liat gue aja kayak pengen muntah. Kampret emang sih.

Gue ngerti kenapa dia minta putus, karena dia masih pengen jadi normal.

Gue tau hubungan kayak gini tuh tabu banget, tapi gue bisa apa.

Gue gak bisa apa-apa selain merhatiin dia dari jauh. Mendoakan dia, supaya apa yang dia harapkan terwujud.

Gue cukup sadar diri, kalo emang gue gak bisa normal, tolong berikan laki-laki kayak Dani. Kalo emang gue bisa normal lagi, gue pengen kembali gak normal karena gue udah jatuh cinta sama dia.

Kenapa ?

Namanya juga udah cinta.

Yang waras aja bisa jadi gila,

Yang hidup aja, bisa gantung diri,

Yang baca aja bisa jadi baper, karena keinget mantan.

Ciye yang gagal move on. Plak. Gue di timpuk pake bakiyak..

Next chapter