4 -3- Pamit

Bandung, Januari 2026

Di sudut ruangan di sebuah rumah besar yang terletak di daerah Margahayu, Bandung, seorang Pria memainkan piano klasik di sudut rumahnya.

Tuts demi tuts pun ditekan oleh Pria tersebut sehingga menjadi nada melodi Chopin spring walts atau biasa disebut Mariage d'amour. Pria tersebut tak lain dan tak bukan Ialah Rayhan Putra Ramadhan.

Ia sangat meresapi lantunan dentuman piano tersebut dan akhirnya berakhir.

"Aku janji, ini adalah yang terakhir kalinya aku menyentuh piano ini... Besok piano ini sudah akan memiliki Tuan yang baru!" gumam Rayhan.

Rayhan pun menutup barisan tuts piano putih tersebut. Semua kenangan yang manis ada di piano ini namun Ia harus merelakannya pergi, Ia tak bisa lagi menyimpannya apalagi kembali memainkannya.

Rayhan sudah memutuskan mundur dari dunia permusikan yang Ia cintai sedikit demi sedikit dengan salah satunya adalah menjual piano yang menjadi kesayangannya yang sudah Ia miliki sejak usia 17 tahun ini dimana itu artinya usia piano klasik ini sudah 17 tahun juga. Ia mendapatkan kado sweet seventeennya ini dari orang tuanya.

Sebuah figura foto yang terletak di atas piano itu juga Ia tak lupa ambil dan Ia pun memasukan figura foto tersebut ke dalam laci sebuah rak dekat TV.

Rayhan tak ingin memandangi apa yang ada di foto tersebut. "Semua telah berakhir!" tutupnya.

**

Find authorized novels in Webnovel, faster updates, better experience, Please click www.webnovel.com/book/i-love-you-goodbye_15548691605819405/3--pamit_43456950825965241 for visiting.

Jakarta, Juni 2018

Thalita sudah berkemas semua keperluannya untuk terbang ke Turki.

Ia pun sudah resmi resign dari kantornya dan mengucapkan salam perpisahan kepada semua teman- teman kantornya.

Ia pun sudah berkemas akan segera pergi ke Istanbul hari ini, namun ada satu ganjalannya. Ia sangat berat harus bilang jika Ia hanya akan liburan selama 3 bulan saja di Turki tanpa memberitahu kenyataannya, jika Ia akan bekerja di Turki namun apa boleh buat, Ia tidak ingin membuat Ayahnya sedih tiba- tiba namun Ia sudah berjanji seiring berjalannya waktu, Ia akan berkata jujur kepada Ayahnya jika Ia telah keterima bekerja di Turki dan yakin Ayahnya akan menerima karena Ia sduah terlanjur di Turki saat itu.

Thalita pun salim mencium tangan Ayahnya. "Beh, Thata pamit dulu..." Ia pun tak lupa meminta doa restu agar diberikan keselamatan dan kesehatan selama disana. "Doain aye yah Beh supaya selamet sampe disana, pesawatnya landingnye bise sempurna, terus Aye juga sehat terus disana!"

"Pasti Ta... Babeh mana di dunia ini yang ga doain anaknye, apalagi anak perempuan atu- atunye yang Babeh punye! Inget ya Ta, jaga diri disane! Kalo ade cowok yang mau macem- macem same lo, sikat aje Ta! Mau dimanapun lu berada, lu harus inget semuanya! Surga Babeh salah satunye bisa ngedidik anak gadis bener, nganterin lu sampe ke pernikahan, selame lu belum nikah, lu adalah tanggung jawab Babeh!" ujar Sang Ayah yag bernama Muhammad Saud Assegaf.

Thalita tak kuasa menahan air matanya mendengar pesan dari Sang Ayah. "Beh... Tata berasa mau dianter Babeh kemane aje... Tata Cuma pergi 3 bulan Beh! Bukan kuliah lagi kaya dulu 4 tahun!" ujarnya. Namun batin Tata merasa jika sang Ayah punya feeling jika Thalita memang mau tinggal lama di Turki sehingga Ia sampai memberikan wejangan seperti itu. Batinnya. Jangan- jangan Babeh udah tahu lagi aye mau mengembara di Turki lama...

"Tha... yang namanya Bapak, mau anaknya pergi camping sehari juga tetep bakal ngasih tahu begini ke anak gadisnya! Apalagi lu mau pergi ke negara orang 3 bulan lamanya..." ujanr Sang Ayah yang biasa dipanggil Haji Saud oleh warga sekitar rumahnya.

"Iya Babeh Haji Muhammad Saud Assegaf!" balas Thalita sembari memeluk sang Ayah.

Rizky yang berada di sebelah sang Ayah hanya memasang bibir manyun.

Thalita pun melihat ke arah Rizky. "Dul, lu kage cium tangan dan peluk mpok lu?! Yakin lu kaga bakal kangen ama gue?!" tegurnya sembari merentangkan tangannya ke depan, ke arah Rizky, menunggu Rizky menyambar tangannya dan menciumnya.

Rizky pun memukul punggung tangan sang Kaka. "Idih ogah amet!" protes Rizky sembari memelototi sang Kakak.

"Lu liatin gue kaya gitu banget!" protes Thalita.

"Au ah Pok... Gue udah bilang Anne... lu bae- bae deh! Anne mau jemput lu begitu lu sampe Istanbul!" ujar Rizky.

Thalita pun terkejut. "Si anak kampret!" ujarnya naik darah.

"Tha... Babeh setuju kalo Abdul ngubungin Anne lu! Anne tetep lah Anne, yang ngelahirin Lu!" ujar Saud menasihati Thalita.

"Babeh... Aye ga perlu nyak... Anne... Anne... ketimbang nyebut Nyak aje! Sejak kapan Aye manggil Nyak jadi Anne?!" geutu Thalita. "Aye males ah ketemu Nyak! Aye kabur aje!"

"Jangan Thalita! Allahu akbar, nih bocah! Anne lu kangen sama lu! Jangan gitu! Lu harus tetep nemuin Anne lu! Inget Ta, lu harus tetep ngehormatin Anne lu! Kage ade... kasian Anne lu ntaran udah nungguin lu di bandara tapinye lu malah ngacir!" nasihat Saud kembali.

"InsyaAllah ya Beh!" jawab Thalita ketus.

"Lu bales WA nyak lu deh Ta!" ujar Sang Ayah lagi.

Thalita sama sekali tidak membuka pesan WA yang masuk dari Sang Ibu, Cansu Ibragimov. Ia hanya mengabaikan pesan- pesan WA yang masuk dari Ibunya tersebut.

Rizky pun sonta memeluk Kakaknya dari belakang. "Pok... gue mohon, blang sama Anne kalo gue kangen! Gue harap Anne mau ke Indonesia, kalo sekarag gue belum punya duit yang cukup buat ketemu Anne di Turki!" ujarnya dengan nada melankolis.

Thalita merasa sang Adik benar- benar merindukan Sang Ibu mendengar dari nada suaranya. "Iye Dul... Lu jangan sedih ye!" sembari melepaskan tangan Rizky dan berputar ke arah depan untuk melihat wajah Rizky. Ia bisa melihat jelas wajah Rizky yang sudah mulai berkaca- kaca. "Udeh Dul... jangan sedih ye..." sembari mengusap kepala sang Adik.

Rizky pun mengangguk.

Thalita pun masuk ke dalam grabcar yang telah dipesannya menuju bandara Soekarno Hatta.

**

Dear Thalita chan,

Gue ga tahu lo bakal buka email gue yang gue kirim ke email lo yang ini atau enggak. Mungkin ketika lo baca email ini lo udah sampe di Turki. Ta, gue harap lo dan gue bisa menemukan kebahagiaan kita masing- masing. Makasih udah nemenin gue di saat gue seneng maupun sedih, selama 7 tahun ini gue sadar kalo kita cuma bisa jadi friendzone aja dan ga bisa menjadi lebih dari itu. Gue hargai apapun keputusan lo Ta... InsyaAllah, lo dan gue pasti bia mendapat semua yang terbaik. Jodo itu rahasia Allah Ta... Gue yakin jodoh lo masih disimpen sama Allah sampai sekarang. Gue selalu berdoa dimanapun lo berada, lo selalu dalam lindungan Allah. Besok adalah hari bahagia gue Ta, gue udah mengungkapkan apa yang harus gue ungkapkan ke lo. Gue sayang sebagai teman selama 7 tahun ini sama lo. Gue harap lo juga bahagia di saat gue juga bahagia.

Rayhan chan (Jepe)

**

Next chapter