1 BAB 1

Nyonya Hermione seperti akan membunuhnya dan terlihat sangat mengerikan. Dia perlahan-lahan masuk ke dalam apartemenya.

Dia bernama Samuel William. Samuel melirik Nyonya Hermione, melihat sambil meringis. Saat itu sudah pukul satu pagi, dia telah berjanji pada Nyonya Hermione bahwa dia tidak akan pulang lebih dari tengah malam.

Sambil menguatkan dirinya, dia membuka pintu sepelan mungkin. Emma biasanya tidur sangat ringan karena mudah terbangun.

Samuel menutup pintu perlahan, meringis saat pintu berderit. Sialan...

"Samuel…." Kata Nyonya Hermione, sambil menggosok matanya lalu duduk di sofa.

Samuel melirik si kembar, tetapi mereka tampaknya tidak bangun. Dia berjalan menuju babysitter mereka. Tidak butuh waktu lama karena apartemen itu kecil.

Nyonya Hermione mengerutkan kening dalam-dalam, ekspresi tidak senang tampak di wajahnya.

"Maaf," kata Samuel sebelum dia bisa mengatakan apa-apa. "Aku sungguh,benar-benar menyesal. Hal ini tidak akan terulang lagi, aku bersumpah. Aku tidak bisa kembali lebih cepat. Ini adalah malam yang lambat, dan Aku tidak mendapatkan banyak tip hari ini. Aku tidak punya cukup uang untuk membayarmu untuk minggu ini, jadi Aku akhirnya tinggal sampai Aku melakukannya."

Bibir Nyonya Hermione mengerucut. Dia menghela nafas. "Tuan Samuel William. Aku memahami situasimu, itulah satu-satunya alasan Aku masih di sini, tetapi Kamu juga harus memahami situasiku. Aku juga punya keluarga, tetapi Aku menghabiskan waktu hingga lima belas jam sehari di sini, merawat dua anak berusia empat tahun yang energik. Dan Kamu tidak membayar Aku dengan cukup untuk hal itu."

"Aku akan mencari pekerjaan lain," kata Samuel dengan cepat, mencoba menekan rasa panik yang memuncak di dadanya. "Aku akan mencari pekerjaan yang lebih baik dan Aku akan membayarmu lebih banyak dari biasanya."

Dia kembali menghela nafas, menggelengkan kepalanya. "Itu yang kamu katakan persis seperti bulan lalu, Samuel." Dia menatap gadis-gadis itu. "Aku mengagumi dedikasi mu, tetapi tidak bisa terus seperti ini. Kamu baru dua puluh tahun. Kamu pantas mendapatkan yang lebih baik. Mereka juga pantas mendapatkan yang lebih baik. Mengapa Kamu tidak mencari keluarga yang baik untuk mereka?"

"Tidak," kata Samuel dengan suaranya keras. "Mereka sudah memiliki keluarga. Mereka memiliki Aku sebagai keluarga mereka."

"Mereka jarang melihatmu. Mereka bertanya tentang Kamu sepanjang waktu. Mereka benar-benar merindukanmu."

Samuel pun langsung melihat ke arah mereka. Emma dan Barbie tidur saling meringkuk, pipi tembem mereka hampir bersentuhan.

Benjolan terbentuk di tenggorokan Samuel. "Aku juga sangat merindukan mereka." Dia memandang Nyonya Hermione. "Tolong. Aku akan menemukan solusi tentang masalah ini. Kejadian ini benar-benar tidak akan terjadi lagi." Samuel mengeluarkan dompetnya dari saku belakang, dia memberikan semua uang yang dia miliki. "Ini…, ambil lah."

Dia menggelengkan kepalanya tetapi tetap menerima uang itu. "Pikirkan apa yang Aku katakana tadi, Samuel," katanya sebelum mengambil dompetnya dan pergi.

Samuel mengunci pintu dan kembali ke tempat tidur.

Dia berlutut di samping tempat tidur, meletakkan dagunya di kasur, dan menatap si kembar.

Cahaya redup membuat rambut pirang platinum mereka tampak hampir keemasan. Mereka tampak seperti malaikat kecil.

Samuel memejamkan matanya. Ya Tuhan, dia sangat lelah, tapi tidur adalah hal terakhir yang ada di pikirannya. Dia tidak perlu membuka lemari es untuk mengetahui bahwa mereka kehabisan bahan makanan, dia tahu berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk kehabisan bahan makanan. Mereka tidak akan punya apa-apa untuk dimakan lusa nanti.

Keputusasaan mencakar tenggorokannya. Lalu muncullah dendam dan amarah.

Samuel mengusir mereka. Marah kepada orang tuanya karena memiliki banyak hutang, dan meninggalkan mereka tanpa uang sepeser pun, ini semua tidak ada gunanya. Dia tidak ingin membuang-buang waktu. Dia membutuhkan uang sekarang.

Tapi bagaimana caranya? Dia sudah mengerjakan dua pekerjaan.

"Kak Samuel?"

Samuel membuka matanya. Salah satu adiknya tidak lagi tertidur. Gelombang kepanikan menjalari dirinya ketika dia menyadari bahwa dia tidak bisa lagi membedakan mereka berdua. Apakah itu Emma atau Barbie?

"Sayang?" Suara serak keluar melalui benjolan di tenggorokannya.

Gadis kecil itu duduk perlahan, berhati-hati agar tidak membangunkan saudaranya, dan Samuel menghela napas panjang. Ini adalah Emma, dia lebih dewasa dan perhatian daripada Barbie, yang sering menjadi bola energi tapi tidak tahu apa-apa.

Emma mengulurkan tangan padanya, dan Samuel mengangkatnya ke dalam pelukan. "Hei, tuan putri," bisiknya, seraya mencium di pelipis dan menghirup aroma manisnya.

"Kakak pulang," kata Emma, melingkarkan tangan kecilnya di leher Samuel. "Aku Merindukanmu."

"Aku juga sayang," gumam Samuel sambil membelai punggungnya. Maafkan Aku. "Apakah kamu bersenang-senang saat aku tidak ada?"

Emma mengangguk. "Kami banyak bermain, tetapi Hermio tidak membiarkan kami keluar!"

"Jangan panggil Nyonya Hermione seperti itu." Meskipun Samuel harus menahan senyum. "Ada yang lain?"

"Seorang pria besar datang setelah sarapan. Dia punya surat untukmu, tapi dia tidak mengizinkan kita menyentuhnya."

"Surat ya?" Samuel pun bangkit, lalu menggendong Emma ke dadanya, dan berjalan ke meja. "Ayo kita lihat."

Dia mengambil amplop itu dan kembali ke lampu samping tempat tidur. Dia menyipitkan mata dan perutnya terasa jatuh ketika dia melihat dari siapa itu.

"Apa itu?" Emma bertanya.

Samuel membuka amplop, lalu mengeluarkan secarik kertas yang ada dalam amplop dan mulai membaca.

"…Nilai yang tidak dapat diterima…" "…ketika kegagalan perbaikan…" "…beasiswa akan dihentikan kecuali siswa tersebut mencapai…"

Kertas itu jatuh dari jari-jarinya ke lantai dan dia tidak menyadarinya.

"Kak Samuel? Sesuatu yang buruk telah terjadi?"

Dia menatap mata biru lebar Emma dan memaksakan bibirnya tersenyum. "Tidak, labu. Semuanya baik-baik saja." Dia membenamkan wajah di rambut Emma dan menutup matanya.

Saat itu hujan, hujan yang sangat deras sekali.

********

"Ada yang salah?" Kata suara yang familier sebelum sebuah lengan disampirkan di bahu Samuel.

Samuel melirik Charles, tapi tetap terus berjalan. Kelas mereka berikutnya akan dimulai sepuluh menit lagi dan dia tidak boleh terlambat. "Tidak."

"Kamu berbohong. Aku sudah mengenal dirimu." Mata coklat gelap temannya itu tertuju pada dirinya dengan rasa ingin tahu.

Samuel mengangkat bahu. "Aku bangkrut. Dan di atas itu, mereka akan menghentikan beasiswa ku jika Aku tidak meningkatkan nilai ku di tiga kelas sekaligus."

Charles mengerutkan kening. "Aku pikir Kamu sudah berbicara dengan Bates dan Summers lalu menjelaskan situasi Kamu saat ini."

Sambil mendesah, Samuel mengacak-acak rambutnya dengan tangan. "Ya. Tapi ada juga Mekanika Fluida."

Charles meringis. "Rowandy."

"Ya," kata Samuel sedih.

Profesor termuda di sekolah itu, Daniel Rowandy mendapat julukan Profesor Bajingan karena suatu alasan. Tegas dan keras, ia menetapkan standar yang sangat tinggi bagi siswa dan membenci mereka yang gagal mencapainya. Dia tidak mentolerir kemalasan. Dan karena Samuel melewatkan terlalu banyak kuliahnya dan sering tidak punya waktu untuk menyelesaikan tugasnya, dia mungkin salah satu siswa yang paling tidak disukai Rowandy, bahkan jika pria itu siswa favorit sekalipun. Peluang dari Rowandy untuk memotongnya beberapa kelonggaran tidak ada sama sekali. Rowandy tidak mengurangi kelonggaran untuk siapa pun. Tuntutannya nyaris konyol, tapi di mata dewan, Rowandy sama sekali tidak berbuat salah, karena dia mengumpulkan banyak dana penelitian, seperti banyak hal kebaikan. Samuel harus memuji Rowandy, seseorang tidak menjadi peneliti yang sangat disegani pada usia tiga puluh tiga tahun jika ia tidak luar biasa cerdasnya, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa pria itu benar-benar sangat brengsek di matanya.

"Apa yang akan kamu lakukan?" Tanya Charles.

"Aku tidak mempunyai ide apapun untuk masalah ini." Samuel berjalan ke tempat duduk yang biasa di depan ruang kuliah. Rowandy telah memerintahkan dia dan Charles untuk duduk di sana sepanjang waktu setelah dia memergoki mereka berbicara selama jam kelasnya. Samuel duduk dan menghela nafas. "Apa yang harus Aku lakukan sekarang?"

"Aku berharap bisa membantumu." Charles menjatuhkan diri ke kursi di sebelah Samuel. "Tapi Kamu tahu Aku juga agak ketat dalam hal uang."

Next chapter