3 GERALD CRAWFORD (LELAKI KAYA YANG TERLIHAT) BAB 21 S/D 30

Gerald Crawfold – The Invisible Rich Man – Lelaki Yang Tidak Kelihatan Kaya

 

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 21 Di atas awan, Gerald, Harper, Naomi dan anak laki-laki lainnya duduk di paviliun makan mikro.

 

Mereka mengagumi pemandangan indah di sekitar manor.

 

Gerald juga menggunakan jawaban yang sama ketika Naomi bertanya bagaimana dia bisa melakukan ini. Namun, Gerald benar-benar tidak menyangka Zack akan sejauh ini hari ini. Dia berpikir bahwa pasti sangat mahal bagi mereka untuk menikmati makan di paviliun makan mikro hari ini.

 

Namun, saat dia memikirkannya, itu wajar bagi Zack untuk melakukan itu karena seluruh manor dimiliki oleh saudara perempuannya dan dia. Gerald merasakan kegembiraan yang berbeda di hatinya.

 

Pada saat ini, Alice dan gadis-gadis lain sudah datang ke paviliun makan mikro. Ada ekspresi sedikit jelek di wajah Alice saat ini. Lagi pula, dia selalu merasa bahwa Gerald adalah orang miskin dan selalu memandang rendah dia.

 

 

 

Namun, dia sekarang merasa seolah-olah dia hanya bisa melihat punggung Gerald saat dia menatapnya dan ini membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

 

"Gerald! Bagaimana Anda mampu untuk datang ke sini? "

 

Ini adalah pertanyaan pertama yang Alice tanyakan segera setelah dia muncul. Namun, dia sebenarnya sangat takut dengan jawabannya.

 

Dia takut Gerald akan memberitahunya bahwa dia sebenarnya adalah orang yang sangat kaya dan berkuasa. Jika dia benar-benar sangat kaya, ini pasti akan membuat Alice merasa lebih tidak nyaman.

 

"Iya! Saudara Gerald, bagaimana Anda bisa makan di sini? Itu sangat mahal!" Jacelyn berbicara kepada Gerald dengan nada yang lebih lembut dan lebih lembut karena dia merasa sedikit malu saat ini.

 

Sementara itu Quinton dan Harold juga tiba saat ini.

 

 

 

Gerald tersenyum sebelum berkata, "Oh, kebetulan saya mengenal manajernya dan dia mengatur agar saya menikmati makan di sini bersama teman-teman saya."

 

Semua orang merasa sangat bingung saat ini. Bahkan jika Gerald mengenal manajer di sini, bukankah ini terlalu berlebihan?

 

Alice menatap Gerald tidak percaya.

 

Setelah itu, Naomi mau tidak mau mengungkapkan kebenaran kepada semua orang.

 

Dia memberi tahu semua orang tentang bagaimana Gerald mengenal manajer dan mengapa manajer mengundangnya ke manor hari ini.

 

Alice akhirnya merasa lega saat ini.

 

"Naomi, maksudmu tas Hermes mahal yang dibeli Gerald sebelumnya dan satu-satunya alasan dia bisa masuk dan makan di tempat seperti ini hanya karena dia menyelamatkan putri manajer setelah dia terlibat dalam kecelakaan mobil? Apakah itu alasan mengapa dia menerima semua perawatan besar ini? "

 

Naomi mengangguk kecil. "Gerald benar-benar sangat beruntung. Saya kira orang baik selalu dihargai!"

 

 

 

'Itu membuatku takut setengah mati!' Alice berpikir dalam hati. Dia tidak bisa menahan perasaan sedikit lebih lega saat ini, dan bahkan Quinton menarik napas dalam-dalam begitu dia mendengar kata-kata Gerald. Gerald mungkin menerima perawatan yang lebih baik dibandingkan dengan anak-anak kaya generasi kedua seperti mereka.

 

Namun, ini semua hanya bantuan yang diberikan kepadanya oleh orang lain.

Setelah hari ini, akan jadi apa Gerald?

 

Alice dan gadis-gadis lain merasa jauh lebih baik setelah klarifikasi.

 

Tentu saja, Gerald dapat melihat bahwa Alice tidak lagi merasakan penghinaan yang sama seperti yang dia rasakan untuknya sebelum ini, tetapi dia sama sekali tidak merasakan rasa terima kasih padanya. Ini berarti dia merasa bahwa dia sudah memberikan wajah Gerald dengan kehadirannya saja.

 

Gerald tersenyum ketika dia memikirkannya.

 

"Oh lihat! Apakah ini lukisan cat minyak? Apakah menurut Anda itu dilukis oleh seniman terkenal yang sebenarnya? "

 

Kerumunan orang duduk saat mereka makan dan minum bersama dalam suasana santai dan nyaman.

 

Pada saat ini, Jacelyn sedang menatap empat lukisan cat minyak yang tergantung di empat pilar loteng. Salah satunya adalah lukisan cat minyak antik karya seorang pelukis terkenal dalam sejarah asing dan Jacelyn bisa mengenalinya dengan sekali pandang.

 

'Saya pikir itu nyata ...'' Gerald menjawab sambil tertawa.

 

Tampaknya ada sangat sedikit barang palsu atau palsu di tempat ini.

 

Semuanya diinvestasikan dengan banyak uang.

 

"Apa maksudmu bahwa kamu berpikir begitu? Tentu saja, semuanya di sini nyata!" Quinton tidak bisa menahan diri untuk tidak membalas dengan sinis ketika dia mendengar kata-kata Gerald.

 

Dia baru saja kembali dari belajar di luar negeri dan tentu saja, menghargai karya seni asing adalah salah satu kekuatannya.

 

 

 

Gerald adalah orang miskin dan dia jelas memiliki kemampuan untuk mengundang semua orang ke sini malam ini, tetapi dia tidak tahu apa-apa. Selain itu, Gerald jelas tidak tahu apa-apa tentang seni. Oleh karena itu, untuk menyelamatkan muka, Quinton harus menyerangnya agar dia menonjol dengan cara lain.

 

"Harga pasaran lukisan ini adalah seratus lima puluh ribu rupiah. Itu lukisan yang sangat berharga dan mahal! Tiga lukisan lainnya di dinding juga sangat berharga, jadi tidak heran mengapa makan di sini sangat mahal!"

 

"Ya Tuhan. Apakah itu benar-benar bernilai seratus lima puluh ribu dolar?"

 

Semua gadis sangat terkesan saat ini.

 

Jacelyn bahkan lebih bersemangat. "Saya harus berfoto dengan semua lukisan minyak mahal malam ini!"

 

Semua orang mulai tertawa lagi.

 

Setelah itu, Gerald berdiri sebelum dia menurunkan lukisan cat minyak dari dinding sambil berkata, "Jika kamu mau, kamu bisa menurunkannya dan melihatnya."

 

"Hei! Hei! Hei! Ya Tuhan, apa yang kamu coba lakukan, Gerald? Apakah Anda yakin mampu membayar lukisan itu jika terjadi sesuatu padanya?" Quinton berteriak sambil melebarkan matanya karena terkejut.

 

Di sisi lain, Harold juga berkata, "Apakah Anda benar-benar berpikir bahwa Anda adalah tuan rumah hanya karena seseorang mengundang Anda untuk makan malam di sini hari ini?"

 

Meskipun Alice tidak mengatakan apa-apa, dia menatap Gerald. Setelah itu, dia hanya menggelengkan kepalanya dengan kecewa.

 

 

 

Alice merasa bahwa Gerald selalu kurang dibandingkan dengan yang lain, tidak peduli apa yang dia coba lakukan. Dia tidak pernah bisa dibandingkan dengan Quinton.

 

Tidak peduli apa itu, dia benar-benar memalukan.

 

Faktanya, satu-satunya alasan Gerald menurunkan lukisan cat minyak itu adalah karena dia ingin membangun hubungan yang lebih dekat dengan mereka.

 

Tanpa diduga, semua orang hanya menganggapnya sebagai orang yang sembrono!

 

Gerald memutuskan untuk melupakannya dan meletakkan kembali lukisan cat minyak di dinding.

 

Namun, tangannya sedikit gemetar dan dia tidak meletakkannya di sudut yang tepat, sementara embusan angin bertiup ke arah mereka saat ini.

 

Lukisan cat minyak itu terbang dan terhempas langsung ke air di bawah air terjun.

 

"Apa!"

 

Ini membuat semua orang berteriak keras karena kaget.

 

Bahkan Alice berdiri karena dia benar-benar terkejut!

 

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 22 Sudah berakhir. Lukisan cat minyak benar-benar hancur.

 

Seratus lima puluh ribu dolar!

 

Semua orang tidak bisa membantu tetapi menelan air liur mereka saat ini.

 

Hanya Quinton dan Harold yang tertawa dalam hati mereka saat ini. Mau tak mau mereka bertanya-tanya bagaimana Gerald akan mampu membayar lukisan cat minyak yang bernilai seratus lima puluh ribu dolar. Bahkan jika manajer Wayfair Mountain Entertainment berutang budi padanya, dia tidak akan pernah bisa menjelaskan dirinya sendiri sehubungan dengan lukisan cat minyak itu.

 

Hehehe!

 

"Gerald, kenapa kita tidak pergi sekarang? Bagaimanapun, kita hampir selesai dengan makanannya, "kata Naomi dengan hati-hati saat ini.

 

Jika mereka terus tinggal di sini selama satu detik lagi, Gerald tidak akan pernah bisa membayar lukisan cat minyak itu!

 

"Oh! Hal-hal tidak terlihat bagus. Sepertinya seseorang akan datang sekarang! "

 

Jacelyn menunjuk ke tangga saat ini dan Gerald juga melihat ke arah yang sama. Pada saat ini, Zack sedang berjalan ke arah mereka dengan beberapa pelayan dan sebotol anggur enak di tangan mereka.

 

Dia datang untuk memberi mereka bersulang.

 

Gerald merasa sangat tidak berdaya. Dia sudah memberi tahu Zack bahwa dia tidak ingin mengungkapkan identitasnya untuk saat ini. Mengapa dia masih datang ke sini untuk bersulang?

 

Zack tiba beberapa saat kemudian.

 

Quinton juga secara alami tahu siapa Zack.

 

"Lyle…Tuan. Lili!"

 

Quinton dengan cepat menyambutnya.

 

Tak disangka, manajer yang dibicarakan Gerald ternyata adalah salah satu orang terkaya di Mayberry City, Zack Lyle!

 

Alice sangat terkejut saat ini dan dia tidak berani berbicara sama sekali.

 

Sukses buat Gerald!

 

Begitu dia tiba, Zack sedikit mengangguk ke arah kerumunan orang.

 

Setelah itu, dia memandang Gerald sebelum dia menyapanya dengan hormat, "Tuan. Ger…"

 

Saat dia hendak menyapanya, Zack tiba-tiba teringat bahwa Gerald sudah memberitahunya bahwa dia tidak ingin identitasnya terungkap.

 

Zack berkata: "Saudara Gerald, apakah Anda puas dengan pengaturan yang saya buat untuk Anda hari ini?"

 

Gerald tersenyum sambil mengangguk.

 

Pada saat ini, Quinton tiba-tiba angkat bicara dan berkata, "Tapi Tuan Lyle, Gerald baru saja merusak lukisan cat minyak Anda dengan menjatuhkannya ke dalam air!"

 

"Ya, Tuan Lyle! Meskipun kami menyuruhnya untuk tidak melakukannya, Gerald menurunkan lukisan cat minyak itu dan dia menjatuhkannya ke dalam air!" Jacelyn dengan cepat buru-buru menimpali karena dia tidak mau memikul tanggung jawab atas lukisan cat minyak itu.

 

Sementara itu, Naomi dengan cepat membela Gerald. "Bapak. Lyle, Gerald tidak bermaksud melakukannya!"

 

Pada saat ini, Harper juga membela Gerald dan dia bertanya kepada Zack apa yang bisa mereka lakukan untuk membalas lukisan cat minyak Zack.

 

Zack segera memahami situasi yang terjadi di hadapannya.

 

Sepertinya tidak semua orang di sini adalah teman sejati Gerald dan Zack tahu bahwa Gerald belum mengungkapkan identitasnya kepada siapa pun.

 

Dia juga tahu bahwa Gerald adalah orang yang sangat pendiam dan tertutup. Sepertinya dia tidak ingin membual tentang fakta bahwa dia sebenarnya sangat kaya dan berkuasa.

 

Terlebih lagi, Zack tidak bodoh dan dia jelas mengingat pengingat Gerald kepadanya. Karena itu, dia tidak akan melakukan apa pun yang menyebabkan kerumunan orang curiga tentang identitas Gerald.

 

Zack memiliki ekspresi terkejut di wajahnya saat dia berseru, "Apa? Lukisan cat minyak itu dijatuhkan ke dalam air?" Zack mulai gemetar dengan ekspresi ketakutan di wajahnya. Sepertinya dia benar-benar peduli dengan lukisan cat minyak!

 

Suasana tiba-tiba menjadi sangat tegang dan Naomi bertanya dengan cemas, "Pak. Lyle, kami benar-benar minta maaf tentang lukisan cat minyak itu!"

 

"Saudara Gerald, tahukah Anda bahwa lukisan cat minyak itu berharga lebih dari seratus lima puluh ribu dolar? Apalagi bos saya sangat menyukai lukisan cat minyak ini. Katakan, apa yang harus saya lakukan jika bos saya bertanya tentang lukisan ini?" Zack bertanya sambil menatap Gerald.

 

Gerald tahu bahwa Zack ingin memberinya jalan keluar dari masalah ini tanpa mengungkapkan identitasnya atau fakta bahwa dia memang pemilik sebenarnya dari Wayfair Mountain Entertainment. Itulah alasan mengapa dia hanya bisa bereaksi seperti ini,

 

Hehehe…Zack adalah orang yang cukup menarik.

 

Gerald memiliki ekspresi yang sangat menyesal di wajahnya ketika dia berkata, "Tuan. Lyle, aku benar-benar tidak mengharapkan ini terjadi, tetapi aku dapat memberitahumu bahwa ini bukan sepenuhnya salahku."

 

"Bukan kesalahanmu?" Zack bertanya sambil mengerutkan kening.

 

Jacelyn, yang berdiri di samping, berpikir bahwa Gerald ingin menyalahkannya. Karena itu, dia buru-buru berkata, "Gerald, ini salahmu! Lukisan cat minyak jatuh ke air karena lepas dari tangan Anda! Anda seharusnya tidak mencoba dan menyalahkan orang lain atas kesalahan Anda sendiri!

 

"Persis! Jika Anda telah melakukan sesuatu yang salah, Anda harus memiliki keberanian untuk melangkah dan mengakui kesalahan Anda.

Kalau tidak, bagaimana Anda bisa menyebut diri Anda seorang pria?

 

Gadis-gadis semua sangat menghina saat ini.

 

"Kurasa Gerald hanya takut dia harus membayar seratus ribu dolar dari kantongnya sendiri. Itu pasti alasan dia mencoba menyingkirkan kesalahan dari dirinya sendiri, "kata Harold dengan cepat karena dia masih cemburu pada Gerald.

 

Gerald tidak hanya membuktikan bahwa dia lebih baik dari Quinton atau Harold, tetapi dia juga membuat mereka sangat iri dan iri padanya.

 

Gerald tersenyum sebelum berkata, "Tuan. Lyle, kuakui bahwa akulah yang pertama kali menurunkan lukisan cat minyak itu. Alasan mengapa saya mengatakan itu bukan sepenuhnya salah atau tanggung jawab saya, karena ada embusan angin ketika saya mencoba untuk mengembalikan lukisan cat minyak dan itu meniup lukisan cat minyak itu."

 

"Ha ha ha. Gerald, kamu benar-benar konyol!"

 

Kerumunan orang tidak bisa tidak merasa jijik saat ini.

Quinton berkata, "Gerald, apakah kamu serius mencoba menyalahkan embusan angin? Tidakkah kamu pikir kamu berusaha terlalu keras? "

 

Zack tampak berpikir keras tentang apa yang baru saja dikatakan Gerald.

 

Setelah beberapa saat, dia akhirnya menepuk dahinya dan berkata, "Brother Gerald, terima kasih telah menjelaskan situasinya kepadaku. Jadi apakah itu sebenarnya yang terjadi? Saya minta maaf karena salah paham dengan Anda. Saya kira kita hanya bisa menyalahkan embusan angin karena meniup lukisan cat minyak dan menyebabkannya jatuh ke air. Kurasa itu sama sekali bukan salahmu!"

 

"Ya, kamu tidak boleh menggantung lukisan cat minyak di sini. Sangat berbahaya ketika angin kencang, "jawab Gerald terburu-buru.

 

"Ya, ya, Saudara Gerald. Terima kasih atas pengingatnya. Saya akan meminta staf saya untuk menangani masalah ini. Saya kira itu kesalahan kami karena menempatkan lukisan cat minyak ini di sini di tempat pertama.

"

 

Apa?

 

Semua orang terkejut dengan reaksi Zack. Apakah Zack yakin hanya karena beberapa patah kata dari Gerald?

 

Quinton merasakan ada yang mengganjal di tenggorokannya saat ini. Dia merasa sangat tidak nyaman, sementara Alice dan gadis-gadis lainnya merasa lebih tidak nyaman.

 

"Yah, kalau begitu, saya ingin mengucapkan terima kasih atas keramahan Anda hari ini, Tuan Lyle. Jika Anda baik-baik saja, kami ingin pulang sekarang. "

 

Gerald tersenyum. Dia berpikir bahwa cara Zack bekerja sama dengannya sehubungan dengan situasi ini memang sangat lucu.

 

Setelah meninggalkan Wayfair Mountain Entertainment, mereka semua tidak bisa menahan diri untuk tidak melihat Gerald dengan linglung. Ini terutama terjadi pada Alice, yang merasa bahwa semuanya terlalu tidak nyata dan dia tidak bisa memahami Gerald sama sekali.

 

"Gerald, kamu benar-benar luar biasa! Saya tidak percaya bahwa Anda benar-benar berhasil membujuk Tuan Lyle hanya dengan beberapa kata ketika dia tampaknya sangat peduli dengan lukisan cat minyak itu!"

 

Naomi tidak bisa tidak mengagumi Gerald setelah meninggalkan manor.

 

Alice juga mendengarkan saat ini.

 

Dia merasa sangat ragu tentang seluruh situasi. Apakah hal-hal benarbenar sesederhana kelihatannya?

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 23 Setelah kembali ke asrama, Alice dan gadis-gadis lainnya masih merasa sangat tidak senang dan terkejut.

 

Jika Gerald benar-benar miskin dan jika dia telah memenangkan ratusan ribu dolar dari lotere, mereka tidak akan merasa begitu tidak nyaman.

 

Namun, dia sebenarnya bisa membeli tas mewah edisi terbatas yang begitu mahal dan dia bahkan mampu mentraktir mereka makan di tempat paling mahal di manor.

 

Apalagi kalau soal lukisan cat minyak, Gerald sebenarnya bisa membujuk Zack untuk membiarkan hal itu berlalu begitu saja.

 

Bagaimana itu mungkin?

 

"Alice, apa pendapatmu tentang kejadian hari ini?"

 

Alice sedang duduk di tempat tidurnya saat dia mendengarkan Jacelyn, yang sedang menghapus riasannya saat ini.

 

Setelah itu, dia mengerutkan kening sebelum berkata, "Saya tidak tahu. Mungkin kita terlalu memikirkan ini. Bukankah Hayley sudah menelepon Harper untuk menanyakan dan mengkonfirmasi situasi dengannya?

Lagipula, satu-satunya alasan Zack memperlakukan Gerald dengan sangat baik adalah karena Gerald menyelamatkan nyawa putrinya!"

 

"Kurasa Zack hanya mencoba mencari alasan agar Gerald tidak merasa terlalu malu dengan lukisan cat minyak itu. Bagaimanapun, Gerald menyelamatkan nyawa putrinya dan itu pasti masalah besar baginya."

 

Alice merasa jauh lebih baik saat dia memikirkan alasan ini.

 

"Yah, kurasa itu masuk akal. Saya benar-benar berpikir Gerald adalah orang kaya sekarang! Itu benar-benar membuatku takut mati! " Jacelyn berkata sambil menghela nafas panjang.

 

"Apa? Anda tidak memanggilnya Brother Gerald lagi?"

 

Gadis-gadis lain mulai tertawa di antara mereka sendiri.

 

"Siapa yang menyapanya dengan cara yang menawan? Jika dia benar-benar bisa meminta Tuan Lyle untuk memberi saya posisi yang baik di salah satu bisnisnya di masa depan, saya pasti akan merujuknya seperti itu! Setidaknya saya tidak akan memiliki kekhawatiran dalam hidup sama sekali. "

 

"Gerald benar-benar beruntung. Saya kira Tuan Lyle akan menganggap kejadian hari ini seolah-olah dia telah membayar Gerald untuk semua yang telah dia lakukan untuk keluarganya.

Gadis-gadis itu terus bergosip di antara mereka sendiri.

 

Alice merasa sangat lega ketika dia mendengar apa yang mereka katakan.

Lagi pula, semakin Gerald harus menderita, semakin santai perasaannya.

 

Itu adalah perasaan yang aneh.

 

Sementara itu, Gerald tidak terlalu memikirkan masalah ini sama sekali.

 

Setelah kembali ke asrama, Gerald dan teman sekamarnya tertidur sangat cepat karena mereka kelelahan setelah bermain dan menghabiskan sepanjang hari di luar.

 

Keesokan harinya, sudah waktunya bagi mereka untuk pergi ke kelas.

 

Pada saat ini, Gerald melihat Harper dan anak laki-laki lainnya menulis nama mereka di cek mereka.

 

Ketika Gerald membaca pesan di obrolan grupnya, dia menyadari bahwa sudah waktunya bagi mereka untuk membayar uang sekolah mereka.

 

"Gerald, apakah Anda akan menunggu subsidi yang akan Anda terima dalam waktu dua minggu sebelum Anda membayar biaya sekolah Anda, atau apakah Anda memiliki cara lain untuk melunasinya?"

 

Bahkan, Harper ingin bertanya kepada Gerald apakah Mr. Lyle telah memberinya sejumlah uang untuk membayar uang sekolahnya.

 

Namun, ketika dia memikirkan lukisan cat minyak tadi malam, Harper tidak repot-repot menanyakan pertanyaan itu lagi.

 

Dia takut Gerald akan menjadi orang miskin lagi hari ini.

 

Gerald tersenyum sebelum berkata, "Tidak apa-apa. Saya masih memiliki sisa uang di rekening bank saya dan itu seharusnya cukup untuk menutupi biaya kuliah saya. Ngomong-ngomong, aku akan pergi ke kelas sebentar lagi karena aku harus menarik uang tunai dari bank!"

 

Harper tahu bahwa Gerald tidak berbohong. Gerald mungkin benar-benar memiliki sisa uang untuk membayar biaya kuliahnya. Dengan ini, Harper merasa jauh lebih lega.

 

Pada saat ini, Gerald tiba di bank di depan kampus universitas.

 

"Saya ingin menarik seribu lima ratus dolar!" Gerald menjawab sambil memberikan kartu banknya kepada bankir.

 

Bankir di dalam sedikit terkejut.

 

Setelah memeriksa kartu bank Gerald, dia memandang Gerald sebelum melihat kartu bank di tangannya.

Setelah itu, dia akhirnya bertanya pada Gerald dengan heran, "Apa yang terjadi dengan kartu bankmu? Mengapa Anda membuat begitu banyak perubahan pada rekening bank Anda?"

 

Ada perubahan pada rekening banknya?

 

Gerald juga terkejut saat ini.

 

Bahkan, bankir wanita itu merasa bahwa Gerald hanyalah seorang siswa biasa yang tidak punya uang sama sekali karena cara berpakaiannya.

 

Karena itu, dia berbicara kepadanya dengan cara yang agak tidak sopan dan tidak sabar.

 

Namun, hanya beberapa nasabah top di bank yang dapat melakukan perubahan seperti itu pada rekening bank mereka.

 

Pada saat ini, dia dengan cepat menjelaskan, "Ya, ada perubahan besar di rekening bank Anda. Jumlah penarikan minimum untuk rekening bank Anda sekarang adalah tiga puluh ribu dolar! Anda tidak dapat menarik hanya seribu lima ratus dolar."

 

Bankir wanita itu memandang Gerald dari atas ke bawah.

 

Tidak peduli seberapa banyak dia memandangnya, siswa ini tidak terlihat seperti orang kaya.

 

Siapa yang membuat perubahan pada rekening banknya?

 

Gerald tahu siapa yang membuat perubahan itu ke rekening banknya.

 

Dia langsung mengetahuinya.

 

Siapa lagi selain adiknya Jessica?

 

Dia benar-benar tidak bisa mengerti adiknya sama sekali. Dia bukan tipe orang yang menghabiskan begitu banyak uang, tetapi sekarang, saudara perempuannya menetapkan batas minimum untuk jumlah uang tunai yang harus dia tarik dari bank! Dia ingin dia hidup seperti anak kaya generasi kedua!

 

Pada saat ini, dia mengeluarkan ponselnya untuk melakukan panggilan telepon.

 

Orang yang dia panggil segera menjawab telepon.

 

"Kakak, apakah kamu yang melakukan penyesuaian pada rekening bankku?"

 

"Ya, saya yang mengatur dan menetapkan batas minimal penarikan. Saya tahu bagaimana Anda telah hidup dan saya ingin Anda hidup seperti anak kaya generasi kedua sekarang daripada bertindak dan hidup seolah-olah Anda masih miskin! Saya ingin Anda perlahan beradaptasi dengan status baru Anda sehingga Anda bisa mendapatkan pijakan di keluarga kami di masa depan!

 

Gerald tercengang.

 

"Ngomong-ngomong, aku akan meneleponmu bahkan jika kamu tidak meneleponku hari ini. Mengubah batas penarikan minimum untuk rekening bank Anda bukanlah satu-satunya hal yang saya lakukan. Apakah Anda ingat Kartu Universal Global Supreme Shopper yang saya berikan kepada Anda?"

 

"Ada sekitar satu setengah juta dolar tersisa di kartu itu. Saya telah menetapkan tanggal kedaluwarsa untuk uang untuk akhir bulan. Jika Anda tidak menghabiskan uang di kartu pada akhir bulan, maka uang di kartu hanya akan sia-sia!

 

"Apa?"

 

Mata Gerald terbelalak kaget.

 

Terlalu kejam!

 

Ini terlalu kejam.

 

Dia memaksanya untuk hidup seperti anak kaya generasi kedua.

 

"Sebaiknya kamu membiasakan diri dengan status dan kehidupan barumu sesegera mungkin. Kalau tidak, orang tuamu dan aku harus khawatir tentang bagaimana kami akhirnya bisa mengeluarkanmu dari bayangbayang kemiskinan setiap hari…"

 

Setelah itu, Jessica langsung menutup telepon.

 

"Apa yang salah denganmu? Apakah Anda menarik uangnya atau tidak?

Bisakah kamu berhenti menunda dan membuang waktu kami?"

 

Tanpa sadar, sudah ada antrian di belakang Gerald dan ada sekitar lima atau enam siswa yang menunggu di belakangnya karena mereka ingin menarik uang juga.

 

Orang yang baru saja berbicara adalah seorang anak laki-laki yang berpakaian bagus dan dia memeluk seorang gadis cantik saat dia menatap Gerald dengan jijik.

 

Hari ini adalah hari pembayaran uang sekolah mereka.

 

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika banyak siswa di sini di bank untuk menarik uang untuk membayar biaya sekolah mereka.

 

Ketika bocah itu melihat bagaimana Gerald berpakaian dan ketika dia melihatnya berbicara di telepon begitu lama, dia berasumsi bahwa Gerald tidak punya uang tersisa di rekening banknya dan itulah sebabnya dia tidak punya pilihan selain menelepon ke rumah untuk meminta uang.

 

"Oh, jadi apakah kamu berhasil membuat keluargamu mengumpulkan uang untukmu? Apakah kamu tahu bahwa kita semua sudah terlambat ke kelas karena kamu? "

 

Pada saat ini, gadis di lengan anak laki-laki itu berbicara sambil memelototi Gerald.

 

"Baiklah kalau begitu, saya akan menarik jumlah minimum."

 

Ketika Gerald melihat antrian panjang di belakangnya, dia dengan cepat berbicara kepada bankir wanita itu.

 

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 24

Gerald ingin menarik uangnya secepat mungkin agar dia bisa segera meninggalkan bank. Karena itu, dia memutuskan untuk segera menarik tiga puluh ribu dolar.

 

Dia dengan cepat memberikan instruksinya kepada bankir wanita di belakang konter.

 

Bankir wanita itu ragu-ragu. Namun, dia memasukkan angka itu ke komputer dan kemudian, komputernya langsung menampilkan bahwa penarikan berhasil!

 

Mata bankir wanita itu langsung melebar karena terkejut.

 

Tiga puluh ribu dolar!

 

Ya Tuhan. Siswa ini benar-benar kaya!

 

"Tuan, penarikan Anda berhasil!"

 

Setelah itu, bankir wanita meluruskan rambutnya sebelum dia berdiri dan menyatakan rasa hormatnya kepada Gerald.

 

Setelah itu, dia mengambil seikat uang tunai sebelum dia meletakkannya di konter uang.

 

Buzz dengung…

 

Mesin segera berbunyi.

 

Itu semua uang!

 

Para mahasiswa yang mengantri di bank untuk mengambil uang membeku di tempat.

 

Anak laki-laki dan perempuan di belakang Gerald tersentak dan pada saat ini, orang bahkan bisa memasukkan dua telur ke dalam mulut mereka!

 

Dua orang di belakangnya telah mengejeknya sebelumnya karena mereka pikir dia tidak punya cukup uang di rekening banknya!

 

Namun, sepertinya dia punya lebih dari cukup uang!

 

Semua gadis di bank menatap Gerald dengan aneh saat ini.

 

Mereka sepertinya berkata, 'Pria tampan, tolong lihat aku! Tolong lihat saya!'

 

Gerald menggosok hidungnya karena dia merasa sedikit malu.

 

Setelah itu, dia menyadari bahwa tidak mungkin dia bisa membawa begitu banyak uang dan dia tidak mungkin membawa semua uang itu di tangannya.

 

Dia melihat sekeliling dan dia melihat sekilas kantong sampah hitam di tempat sampah di depan konter. Itu baru saja diganti jadi masih baru.

 

Gerald mengambil kantong sampah hitam sebelum meletakkannya di atas meja.

 

"Kamu ... kamu ingin menggunakan ini?"

Bankir wanita itu benar-benar terkejut.

 

Apakah setiap orang yang kaya begitu aneh?

 

"Iya!"

 

Gerald tidak banyak bicara. Sebagai gantinya, dia hanya mengambil setumpuk uang tunai dan memasukkannya ke dalam kantong sampah hitamnya sebelum dia mengambil kartu identitasnya dari bankir wanita dan berjalan keluar dari bank.

 

"Lihat saja itu! Dia kaya dan Anda hanya mengejek dan mengolok-oloknya sebelumnya! Apakah kamu bahkan setengah kaya seperti dia?"

 

Begitu Gerald meninggalkan bank, semua orang mulai berbisik di antara mereka sendiri.

 

Pada saat ini, gadis yang berada di pelukan anak laki-laki itu menatapnya dengan jijik saat dia meninju dadanya.

 

Bocah itu hanya memelototi punggung Gerald saat dia menjawab dengan marah, "Yah, sial! Mengapa orang kaya berpakaian seperti itu?"

 

Meskipun Gerald tidak ingin terlambat ke kelas, dia sudah terlambat karena keterlambatannya.

"Melaporkan!"

 

Gerald berdiri di pintu kelas.

 

Cassandra McGregor, perwakilan kelas wanita muda dan cantik, memelototi Gerald.

 

"Ha ha ha. Saya pikir Anda akan terlalu takut untuk datang ke kelas karena kami akan membayar biaya sekolah kami hari ini!

 

Setelah itu, Cassandra melirik kantong sampah hitam di tangan Gerald sebelum dia berkata, "Kenapa? Apakah Anda pergi keluar untuk mengambil sampah karena Anda tidak punya cukup uang untuk membayar uang sekolah Anda?"

 

"Ha ha ha…"

 

Begitu Cassandra mengatakan ini, semua orang di kelas tertawa terbahakbahak.

 

Gerald tidak mengatakan apa-apa.

 

Ini karena dia tahu bahwa perwakilan kelasnya selalu sangat bias terhadap orang kaya dan dia memperlakukan siswa yang lebih miskin dengan sangat berbeda.

Apa lagi yang bisa dia katakan?

 

Oleh karena itu, satu-satunya orang yang Cassandra perlakukan dengan sangat baik di kelas adalah orang-orang kaya seperti Danny dan Yuri.

 

Mereka bahkan akan pergi keluar dan bersenang-senang bersama setelah kelas.

 

Danny, yang biasanya bolos kelas dan ketinggalan ujian, masih bisa mendapatkan nilai kredit yang tinggi.

 

Dia bahkan tidak perlu mengajukan cuti sama sekali.

 

Namun, jika Gerald melewatkan satu kelas tanpa mengajukan cuti, Cassandra akan mengancam akan segera mengeluarkannya! Meskipun mungkin tampak berlebihan, itu tidak lain adalah kebenaran!

 

"Jadi, saya kira Anda harus bergantung pada subsidi untuk membayar biaya kuliah Anda untuk semester ini, kan? Saya tidak melihat Whitney memberikan laporan tentang masalah ini. Omong-omong, Gerald, izinkan saya memperingatkan Anda bahwa batas waktu pembayaran biaya sekolah adalah akhir bulan! Jika kamu tidak membayar uang sekolahmu tepat waktu, maka aku akan mengeluarkanmu dan mengeluarkanmu dari

universitas ini tanpa ragu-ragu sama sekali!"

 

Cassandra memelototi Gerald dengan dingin sebelum dia melanjutkan, "Baiklah, bawa sampahmu dan kembali ke tempat dudukmu sekarang!

Sungguh memalukan!"

 

Cassandra tahu semua tentang situasi Gerald.

 

Namun, Gerald tidak marah sama sekali.

 

"Hmph!"

 

Danny, Blondie, dan anak laki-laki lainnya sedang tertawa saat ini.

 

Gerald memiliki ekspresi acuh tak acuh di wajahnya ketika dia berkata, "Perwakilan kelas, siapa yang mengatakan bahwa saya akan menunda pembayaran hingga akhir bulan? Saya di sini untuk membayar biaya kuliah saya hari ini. "

 

"Apa? Apa? Anda akan membayar biaya kuliah Anda hari ini? "

 

Cassandra sangat terkejut.

 

Pada saat ini, Xavia, yang duduk di tengah kelas, menatap Gerald dengan dingin.

 

"Gerald, tolong jangan lakukan hal yang sama seperti yang kamu lakukan sebelumnya! Anda membayar uang sekolah Anda dengan uang kertas satu dan lima dolar dan saya harus menghitung setiap catatan untuk waktu yang sangat lama dengan bantuan teman-teman sekelas Anda!"

 

Cassandra memiliki ekspresi khawatir di wajahnya. Selama semester terakhir, Gerald mengejutkan semua orang ketika dia membayar biaya kuliahnya.

 

Karena dia tidak berhasil mendapatkan subsidi dari universitas semester lalu, Gerald harus mengumpulkan semua uang yang dia peroleh dari pekerjaan paruh waktu untuk membayar biaya kuliahnya. Pada saat itu, itu menyebabkan sensasi besar di universitas.

 

Apakah benar-benar ada mahasiswa miskin di universitas?

 

Cassandra takut akan ada pengulangan adegan yang sama tahun lalu dan dia akan malu lagi!

 

"Oh, perwakilan kelas, kurasa kita harus bekerja semalaman lagi! Saya merasa kasihan dengan tangan kanan saya. Saya pikir saya akan bisa menggunakannya untuk makan dan bermain game sebagai gantinya!

 

Danny, Blondie dan anak laki-laki lainnya berpura-pura tangan mereka sakit dan mereka berjalan ke depan kelas saat ini untuk membantu perwakilan kelas menghitung uang yang akan digunakan Gerald untuk membayar uang sekolahnya.

 

Bahkan, mereka berusaha menghina dan mempermalukan Gerald.

 

Ekspresi wajah Xavia langsung berubah karena dia merasa sangat malu bahwa dia adalah mantan pacar Gerald!

 

"Ha ha ha. Baik-baik saja maka. Jika Anda sangat ingin menghitung uang, maka hitung perlahan dan beri tahu saya setelah Anda selesai menghitung!

 

Ada jejak kemarahan di wajah Gerald saat ini.

 

Dia menjatuhkan kantong sampah di depan kelas.

 

Wow!

 

Pada saat ini, kantong sampah terbuka dan catatan tersebar di seluruh bagian depan kelas …

 

Gerald Crawford: Orang Kaya yang Diam-diam (tidak terlihat) Bab 25

"Apa?"

 

Semua teman sekelasnya terkejut.

 

Danny, yang mengejek Gerald dan berdiri di depan kelas, memiliki ekspresi tidak percaya di wajahnya saat ini.

 

Mengapa Gerald begitu kaya?

 

Cassandra juga tersentak kaget dan dia merasa sedikit kehabisan napas saat ini.

 

Bahkan Xavia terkejut saat ini.

 

Uang ini… setidaknya ada tiga puluh ribu dolar di sana!

 

"Gerald, dari mana kamu mendapatkan begitu banyak uang?" Cassandra tidak bisa tidak bertanya saat ini.

 

"Ya, Gerald. Saya pikir setidaknya ada dua puluh atau tiga puluh ribu dolar di sana, kan? "

 

Para siswa perempuan tidak bisa menahan diri untuk bertanya.

 

"Yah, ya, itu tiga puluh ribu dolar. Adapun dari mana asalnya, itu karena…Aku memenangkan lotre!"

 

Gerald segera menjawab.

 

Dia tidak bisa memberi tahu siapa pun bahwa ini hanya karena saudara perempuannya telah menetapkan batas rekening banknya menjadi minimal tiga puluh ribu dolar per transaksi karena semua orang akan memperlakukannya sebagai orang bodoh …

 

Gerald tidak suka memamerkan kekayaannya kecuali dia tidak punya pilihan untuk melakukannya, seperti yang dia lakukan hari ini.

 

"Kamu memenangkan lotre?"

 

Kata-kata Gerald menyebabkan keributan besar di antara semua teman sekelasnya.

 

Danny dan Blondie tampak seperti orang bodoh saat mereka berdiri di depan kelas saat ini.

 

Mereka awalnya berencana untuk mengejek dan mempermalukan Gerald di depan teman-teman sekelas mereka, tetapi siapa yang mengira Gerald benar-benar melemparkan tiga puluh ribu dolar di depan mereka hanya agar mereka dapat menghitungnya?

 

Keduanya merasa sangat malu.

 

Mereka hanya bisa berdiri dengan canggung di depan kelas karena akan lebih memalukan bagi mereka untuk mundur sekarang.

 

Pada saat ini, Xavia bertanya dengan ekspresi gugup di wajahnya, "Gerald, berapa banyak yang kamu menangkan dari lotere?"

 

Dia bernapas sangat cepat saat ini.

 

Dia takut Gerald akan memenangkan jutaan dolar dalam lotere. Jika itu benar-benar terjadi, dia benar-benar ingin melompat dari gedung!

 

Tidak! Sama sekali tidak!

 

Bagaimana mungkin seseorang yang baru saja dicampakkan olehnya memiliki keberuntungan seperti itu?

avataravatar
Next chapter