1 KUPU-KUPU MALAM

"Nggak usah nangis, kamu mau disiksa sama Mami Sania?!" hardik Wahyu sambil menyetir mobil. Teti langsung menyambar tissue dan merapikan make up Kartika yang tampak belepotan karena air mata.

"Mending diem deh, eike nggak tanggung jawab ya, kalau sampai tamu nggak puas trus ngadu sama Mami," kata Teti.

"Tolong lepasin saya, saya nggak tau kalau Ibu saya udah jual saya. Saya masih mau sekolah."

"Kamu pikir, Mami Sania mau lepasin kamu begitu aja? Kalau kamu mau bebas, kembaliin dulu uang yang sudah diberikan Mami Sania sebesar 50 juta plus dana untuk baju dan sepatu yang kamu pakai, juga make up dan tenaga saya itu pake uang!" bentak Teti.

Teti membawa Kartika ke sebuah hotel berbintang bersama dengan dua orang bodyguard Mami Sania wordsa. Donny dan Wahyu bertubuh tinggi besar dengan wajah yang garang. Wajah Wahyu memiliki bekas sayatan dari pelipis hingga ke pipi sebelah kanan, sehingga keliatan tambah seram. Kartika hanya mampu terisak sedih, hatinya benar-benar sakit. Hanya demi hutang, Ibu kandungnya dengan tega menjualnya.

Kartika hanya bisa diam dan pasrah. Ia sudah tak sanggup lagi untuk menangis. Sampai akhirnya mereka tiba di lobby Hotel Savoy Homan, Hotel yang cukup terkenal di kota Bandung. Hanya pejabat, orang penting dan orang-orang kaya yang biasa menginap di hotel yang terletak di jantung kota Bandung ini. Wahyu dan Teti langsung menuju ke resepsionis dan menanyakan tamu atas nama Bapak Abidin. Sementara, Donny menjaga Kartika supaya tidak bisa lari kemana-mana.

Resepsionis pun segera menelepon ke kamar terlebih dahulu setelah itu baru memberitahu nomor kamar kepada Teti dan Wahyu. Setelah itu, mereka langsung membawa Kartika ke kamar Abidin.

Abidin ternyata adalah seorang pengusaha yang cukup kaya di kota Bandung. Dia sudah biasa untuk memesan wanita-wanita cantik yang masih perawan tentunya kepada Mami Sania. Dan, saat ia melihat Kartika senyuman langsung mengembang di wajahnya. Teti langsung mendorong tubuh Kartika perlahan untuk masuk ke kamar bersama Abidin, sementara ia dan Wahyu kembali turun ke lobby untuk menunggu Kartika di sana. Tentu saja setelah menerima amplop dari Abidin sebagai pembayaran Kartika.

Kartika hanya bisa menunduk ketakutan saat Abidin menggandeng tangannya untuk masuk.

"Ayo, sini duduk jangan takut. Siapa nama kamu, neng geulis?" tanya Abidin.

"Ka-Kartika, pak."

"Duh, jangan panggil bapak atuh. Panggil saja akang atau mas, gitu. Memangnya, saya udah kelihatan tua banget?"

Kartika menggelengkan kepalanya. Abidin mengambil sekaleng minuman dari minibar dan, dengan senyuman licik ia membubuhkan sesuatu ke dalam minuman tersebut. Ia tau bahwa Kartika tentu masih perawan. Belum pernah tersentuh oleh lelaki manapun. Karena itu, Abidin memberikan sedikit obat untuk membuat Kartika sedikit liar saat melayaninya.

"Ni, minum dulu. Ini hanya minuman ringan kok, bukan alkohol," kata Abidin. Kartika yang memang gugup langsung menerima minuman yang di sodorkan oleh Abidin tanpa rasa curiga. Bahkan ia menghabiskan hampir setengah kaleng.

Abidin hanya menyeringai melihat mangsanya sudah masuk ke dalam jebakannya. Abidin tidak mau rugi, ia sudah menghabiskan uang sebanyak 15 juta rupiah hanya untuk membeli keperawanan Kartika. Ia tidak mau Kartika hanya bersikap pasif apalagi sambil memohon- mohon untuk tidak menyentuhnya. Abidin memang sudah sering menghadapi gadis- gadis yang baru saja masuk ke sarang harimau.

"Masih sekolah?" tanya Abidin mencoba basa basi. Kartika mengangguk, "Masih, kelas 2 SMA," jawab Kartika.

"SMA mana?" tanya Abidin. Kartika pun menyebutkan nama sekolahnya. "Oh, sekolah di sana? Keponakan saya sekolah di sana juga kelas 3,tapinya," kata Abidin. Kartika hanya mengangguk takut-takut. Ia menatap Abidin, lelaki itu mungkin sebaya dengan almarhum ayahnya.

Tiba-tiba, Kartika merasakan tubuhnya panas. Ia mulai gelisah, dan entah mengapa tiba-tiba ia merasa ingin disentuh dan dimanja. Abidin yang melihat hal itu tentu saja tidak membuang- buang waktu. Ia segera membawa Kartika ke atas ranjang. "Saya kenapa, duh kenapa rasanya panas sekali," keluh Kartika.

"Ya sudah, kamu baring di tempat tidur saja, biar langsung kena AC, jadi adem."

Kartika pun hanya bisa menuruti langkah Abidin. Dan, saat tangan Abidin mulai menyentuh dan meraba- raba tubuhnya Kartika mulai sedikit berontak. "Jangan pak, saya..."

Abidin hanya menyeringai tak peduli, ia tetap melancarkan serangan. Karena, meskipun Kartika sedikit meronta dan berkata tidak namun, reaksi tubuhnya berkata lain. Gadis itu menikmati setiap sentuhan tangan Abidin. Dan, pada akhirnya mahkota kesucian yang seharusnya dipersembahkan kepada lelaki yang kelak akan menjadi suaminya hilang ditangan Abidin. Malam pertama yang tidak seharusnya, Kartika hanya mampu diam dan pasrah, bahkan secara tidak sadar mengimbangi setiap gerakan Abidin.

Sampai saat semuanya telah selesai, Kartika hanya bisa menangis pedih. Terlebih saat ia melihat noda darah di atas ranjang tanda bahwa keperawanannya telah hilang. Gadis itu meraung pedih, Abidin tak peduli pada tangisan gadis berusia 16 tahun itu, ia bahkan kembali menyentuh dan menidurinya kembali. Selama hampir 2 jam Abidin melampiaskan nafsunya pada gadis belia itu. Setelah merasa puas ia langsung masuk ke kamar mandi dan membersihkan dirinya.

Kartika hanya bisa menangis, dan mengenakan pakaiannya kembali. Tepat setelah ia membersihkan diri dan memakai kembali pakaiannya, bel kamar berbunyi. Abidin yang tau bahwa waktunya telah habis mengeluatkan dompet dan mengeluarkan beberapa lembar uang sepuluh ribuan dan menjejalkannya ke tangan Kartika.

"Ini untuk uang tips. Itu pasti Teti yang ada di depan pintu, kamu keluar sana. Lain waktu kita akan bersenang-senang lagi."

Dan, benar saja saat pintu dibuka Teti dan Wahyu sudah berdiri menanti.

"Gimana pak bos? Puas? Masih perawan kan?" tanya Teti dengan gaya kemayunya. Abidin hanya tertawa, "Bilang sama Mami, kang Abidin puas. Kalau ada barang baru yang orisinil lagi, Akang mau ya. Yang cantik kaya dia ini, biar enak mainnya, hahahah..."

"Ah, si Akang paling bisa. Nanti, Teti bilangin sama Mami ya, kalau ada yang baru lagi biar dikasi ke Akang," jawab Teti. Abidin kembali membuka dompetnya dan menyerahkan uang sebesar seratus ribu rupiah pada Teti.

"Bagi-bagi...lumayan kan buat beli bakso," kata Abidin. Teti pun langsung menerima uang yang disodorkan Abidin, lalu menarik tangan Kartika untuk segera kembali pulang ke rumah Sania.

Kartika hanya menangis dalam diam sepanjang perjalanan. Hilang sudah masa depannya. Pupus sudah cita- citanya untuk menjadi seorang Guru.

"Udah sih, neng. Nggak usah nangis, terima nasib aja. Lagian, kamu kerja juga enak, tinggal layanin om- om senang itu dengan baik. Dikasi tips juga kan? Sampai uang Mami 50 juta itu balik modal, kamu nggak akan dapat gaji, neng. Tapi, kamu bisa simpen uang tips yang dikasi sama tamu kamu," kata Teti dengan santai.

Next chapter